BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Pembangunan: Pertumbuhan ekonomi Asia yang kuat


Foto: ANP

Perekonomian Asia akan tumbuh lebih cepat dari perkiraan sebelumnya tahun ini, terutama berkat peluncuran kebijakan virus corona yang lebih ketat di China. Bank Pembangunan Asia menulis ini dalam laporan baru.

Bank pembangunan mengharapkan kawasan Asia tumbuh sebesar 4,8 persen tahun ini. Sebelumnya, dihitung sebesar 4,6 persen. Perekonomian Asia tumbuh sebesar 4,2 persen tahun lalu. Penelitian tersebut meliputi negara-negara di Asia Tengah, Kaukasus, India, india, Vietnam, Mongolia, China, Korea Selatan, dan Kepulauan Pasifik.

Pertumbuhan ekonomi China merupakan pilar utama di balik harapan yang tinggi. Bank mengharapkan ekonomi terbesar kedua di dunia tumbuh sebesar 5 persen tahun ini. Tahun lalu masih 3 persen. Berkat perkembangan yang kuat ini, para eksportir dan pemasok di tempat lain di Asia juga ikut membantu.

Selain itu, pembukaan kembali China juga akan meningkatkan pariwisata China ke negara-negara di kawasan Asia, kata para peneliti. Misalnya, Thailand dan Kamboja adalah tujuan liburan populer bagi orang Tionghoa.

Bank selanjutnya memangkas perkiraan inflasi untuk Asia. Bank Pembangunan Asia mengatakan ada risiko terhadap perekonomian Asia, termasuk dampak perang di Ukraina, tingkat suku bunga dan utang yang tinggi.

READ  Dari sudut pandang politik: Demokrasi itu rentan - DordtCentraal