BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang membuat Konsul Leo sibuk di Indonesia?

Apa yang membuat Konsul Leo sibuk di Indonesia?

Seperti Anda dan saya selama masa karantina ini, Konsul Leo mengurung diri di tempat nyamannya di Jakarta Pusat, Indonesia, tempat ia tinggal selama delapan tahun. Pekerjaan benar-benar telah memisahkannya dari keluarga dan teman-temannya di Filipina meskipun ia meyakinkan mereka akan mendapatkan momen-momen indah selama kunjungan sesekali mereka.

Beberapa bulan pertama Liu di Indonesia melihat dia bekerja sebagai guru di sekolah internasional, namun angin bertiup ke arah yang berbeda dan membawanya ke industri hiburan.

“Saya mulai sebagai anggota trio vokal namun tidak berhasil karena beberapa masalah visa. Lalu saya mulai melakukan casting untuk iklan. Saya melakukan total lima iklan,” kenang Liu.

Kehidupan sang aktor mulai berubah warna ketika SCTV mengakuisisi franchise Eat Bulaga Indonesia dan menggandeng Leo sebagai salah satu pembawa acara Sugod Bahay. Dua pertunjukan segera menyusul – yang pertama adalah Eat Bulaga dan yang kedua adalah pertunjukan musik pagi bertajuk Inbox.

“Ketika EB berakhir, saya pindah ke stasiun baru dan menjadi VJ selama beberapa tahun. Saya juga menjadi pembawa acara salah satu variety show pagi terbesar di India yang disebut 'Dasiyat' di mana saya mendapat kesempatan untuk bekerja dengan para artis. Saya juga menjadi pembawa acara talk show pagi Seleb di Berita Itu, saya mendapat tawaran untuk bermain di TV sebagai pemeran utama salah satu aktris terbaik Indonesia.

Dia menambahkan bahwa serial TV tersebut bekerja dengan baik dan ini berkontribusi pada karirnya. Ia juga membuat film yang seharusnya tayang pada bulan Maret namun ditunda karena pandemi. Liu juga merupakan bagian dari It's Showtime Indonesia sebelum menjadi pembawa acara travel show.

Tanggal 25 April lalu, sitkom Keluarga Santuy yang dibintangi Leo ditampilkan sebagai pilot. “Melawan segala rintangan, harus saya katakan. Kami harus bergerak maju karena serial ini dibuat dalam rangka Ramadhan (bulan puasa). Ini sangat sulit dan menakutkan karena kami harus merekam beberapa episode sepanjang bulan di bulan tersebut. di tengah pandemi ini tapi untung semuanya berjalan lancar.” .

READ  Mark Wahlberg harus pergi ke bandara di Mile 22

Berikut sisa percakapannya:

Bagaimana kehidupan Anda sejak pelarangan?

“Bagi orang seperti saya yang suka berdiam diri di rumah, berada di karantina tidak terlalu mengganggu saya. Saya sudah terbiasa berdiam diri di rumah kecuali ada keperluan keluar untuk bekerja. Menurut saya, menjadi seorang introvert berperan penting dalam hal ini.” Tapi dari segi pekerjaan, “Ini sangat sulit mengingat sifat pekerjaan saya. Situasi di sini dan di Filipina hampir sama. Satu-satunya perbedaan adalah kami tidak memiliki kurva di sini.”

Hal paling produktif apa yang pernah kamu lakukan selama lockdown?

“Saya orang yang suka bangun pagi dan ini memberi saya banyak waktu untuk melakukan banyak hal dan menjadi produktif. Saya banyak berolahraga di rumah. Anehnya, saya lebih bersemangat berolahraga di rumah daripada saya jauh sebelum pandemi ini melanda dunia. Saat itu, saya jarang pergi ke gym dan memaksakan diri keluar setelah berolahraga sebentar. Saya juga sibuk mencoba resep baru di dapur. Fakta menarik: Dapur saya baru-baru ini aku hampir terbakar ketika sedang membuat roti baguette, haha. Aku suka memasak. Itu membuatku tetap waras. Selain itu, aku juga mulai membuat konsep saluran YouTube berikutnya.

Cerita terkait COVID-19 apa yang berdampak paling besar bagi Anda?

“Kisah sedih yang saya lihat di berita di mana seorang perempuan tidak punya pilihan selain menyaksikan ayahnya dimakamkan melalui video call karena dia tidak diperbolehkan pulang karena lockdown. Bagi saya itu sangat memilukan. Bayangkan saja berapa besarnya rasa sakit yang dia alami saat menonton adegan mengerikan itu.” Dari apartemennya melalui layar ponselnya Tidak berada di sana untuk keluarga kami selama masa-masa sulit ini adalah satu hal, tetapi tidak berada di sana untuk nafas terakhirnya apalagi menguburkannya juga sama menyakitkannya.

READ  Janine Jakohl melakukan perjalanan ke Bali, Indonesia untuk mendapatkan beasiswa kreatif | hiburan

Apa hal pertama yang ingin Anda lakukan ketika masa lockdown berakhir?

“Selain memasak, jalan-jalan membuat saya tetap waras. Faktanya, saya punya dua perjalanan yang harus saya batalkan karena kejadian malang ini. Jadi, sama seperti wisatawan lain di luar sana, saya pikir setelah semua ini selesai, yang pertama Hal yang akan kulakukan hanyalah mengemasi tasku dan bepergian.” “Suatu tempat. Manila akan menjadi awal yang baik.”

Berdasarkan postingan Anda di IG dan FB, Anda meluangkan waktu untuk mendapatkan tubuh yang bugar. Selain menjaga kesehatan, apakah mengencangkan tubuh merupakan bagian dari persiapan Anda untuk proyek mendatang?

“Ya. Saya selalu sadar akan tubuh saya sejak saya mulai bekerja di TV. Saya cukup kelebihan berat badan, dan saya 100% yakin jika saya tidak lebih berhati-hati dan lebih disiplin selama ini, Saya mungkin akan mulai kelebihan berat badan.” Tentang makan makanan yang tidak sehat ketika kembali ke rumah lama saya. Saya sendiri, dan ini adalah tempat gelap yang saya tidak ingin kembali lagi. Dengan atau tanpa proyek di depan mata, saya pikir itu selalu lebih baik untuk menjaga tubuh kita dan bersiap sepanjang waktu, terutama di bidang ini, di mana sebagian besar peluang langka datang pada saat yang sangat tidak terduga dalam hidup kita. Anda tahu apa yang mereka katakan: “Sukses adalah saat persiapan dan peluang bertemu.”

Apakah ada proyek akting yang dihentikan?

“Aktingnya, nggak juga. Travel show ya. Sebelum pandemi ini, aku jadi pembawa acara travel show bertajuk Brownis Jalan-Jalan, yang merupakan salah satu acara favoritku yang pernah kulakukan di sini. Kami harus menundanya karena beberapa alasan yang jelas.” tapi aku sangat rindu pertunjukan itu. Kami akan melanjutkan pekerjaan.” “Ketika semua ini selesai, itu adalah hal positif yang bisa dinantikan.”

READ  70 tahun Maluku di Belanda: "kami harus terus menceritakan kisah lengkap kami"

Ceritakan tentang serial Keluarga Santuy Anda, karakter Anda, dan apa yang mendorong Anda menerima peran tersebut?

“Diterjemahkan secara longgar, Keluarga Santuy berarti 'keluarga yang tenang.' Ini tentang kisah tiga keluarga yang tinggal di satu RT (barangay). Saya berperan sebagai Hans, seorang pria Filipina yang tampan (percayalah, itulah yang mereka tulis saat konferensi pers) ketahuan dirampok saat berkunjung ke Jakarta dan akhirnya menginap di salah satu kost Kapten Barangay secara gratis dengan dukungan istrinya. Yang kebetulan suka sama Hans. Ini sebenarnya pertama kalinya aku main di serial komedi dan seru banget. Ini sangat keren karena karakter saya di sini tidak jauh dari karakter saya. Hans dan Leo keduanya berjiwa bebas, positif dan energik. Dan ya, kami berdua bangkrut. Tapi saya harus mengatakan itu sangat berbeda dari TV yang saya buat sebagai pasangan bertahun-tahun yang lalu karena film ini lebih slapstick.

Apakah ada proyek lain yang akan datang?

“Selain acara perjalanan dan sitkom yang sedang berlangsung, saya juga mempunyai proyek mendatang di Filipina yang sayangnya juga ditunda. Saya sangat bersemangat dengan proyek ini dan tidak sabar untuk segera membaginya dengan kalian.