BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang perlu Anda ketahui sebelum bepergian

(CNN) – Jika Anda berencana untuk bepergian ke Belanda dan berkunjung selama epidemi Pemerintah-19, berikut adalah hal-hal yang perlu Anda ketahui dan harapkan.

Pengetahuan dasar

Menyusul peningkatan pesat dalam jumlah kasus Covit-19, Belanda memberlakukan penguncian parah pada Desember 2020. Aturan jam malam pertama di negara itu setelah Perang Dunia II diberlakukan pada Januari, memicu kerusuhan di kota-kota besar. Belanda kembali melakukan lockout parah pada 19 Desember karena jumlah orang yang terinfeksi virus corona semakin meningkat.

Meskipun pembatasan dilonggarkan ketika negara itu mencoba untuk kembali ke kehidupan normal, pihak berwenang harus mengurangi beberapa karena peningkatan kasus yang cepat.

Apa yang ditampilkan

Amsterdam adalah daya tarik terbesar Belanda, dengan kanal yang indah, arsitektur yang indah dan budaya kafe. Namun di luar ibu kota, ada banyak hal yang disukai, mulai dari ibu kota eksekutif Hawke yang indah hingga pelabuhan Rotterdam yang canggih. Mereka yang menyukai kegiatan di luar ruangan akan mendapatkan nilai uang mereka dengan pilihan bersepeda dan olahraga air terbaik.

Siapa yang bisa pergi?

Penduduk UE dapat memasuki Belanda dengan alasan apa pun, tetapi ada aturan berbeda bagi mereka yang bepergian dari area “aman” di wilayah UE / Schengen dan mereka yang bepergian dari area berisiko tinggi.

Penumpang yang tiba dari area aman harus melengkapi pemberitahuan kesehatan dan menjalani pemeriksaan Pemerintah sebelum tiba di Belanda. Saat ini tidak ada negara “aman” di dalam UE / Schengen.

Mereka yang berasal dari daerah yang dianggap “berisiko tinggi” di dalam wilayah UE / Schengen harus memberikan bukti vaksinasi, bukti pemulihan dari COVID-19, atau hasil tes negatif.

Mulai 22 Desember, semua pelancong dari negara-negara non-UE / Schengen harus menyerahkan tes negatif, bersama dengan bukti vaksinasi atau pemulihan baru-baru ini dari COVID-19, sebelum masuk, yang tidak dianggap “berisiko tinggi”. .

READ  Ucapkan selamat tinggal pada rumah dan pekerjaan! Daniel dan Esther menikah dan tur dunia: 'Sekarang adalah waktunya'

Mereka yang berasal dari daerah yang diidentifikasi sebagai daerah “berisiko tinggi” harus diisolasi sendiri selama 10 hari. Masa isolasi dapat dikurangi jika penumpang memberikan hasil tes negatif pada hari kelima isolasi.

Saat ini, lokasi berikut di luar UE dianggap “aman”: Argentina, Australia, Bahrain, Kanada, Chili, Kolombia, Hong Kong, Indonesia, Kuwait, Namibia, Selandia Baru, Peru, Qatar, Rwanda, Arab Saudi, Korea Selatan, Uni Emirat Arab, Taiwan dan Uruguay. Berikut adalah daftar lengkap negara aman yang akan terus diperbarui: Situs web pemerintah Belanda.

Tempat lain di luar UE yang dianggap “berisiko tinggi”: Botswana, Swaziland, Lesotho, Malawi, Mozambik, Namibia, Nigeria, Afrika Selatan, Zimbabwe.

Apa saja batasannya?

Pelancong yang divaksinasi dari negara-negara “aman” di UE tidak perlu menunjukkan bukti vaksinasi atau tes negatif Belanda.

Orang-orang dari negara ‘berisiko tinggi’ harus menunjukkan hasil tes PCR atau antigen negatif (masing-masing dilakukan dalam 48 dan 24 jam jika tiba melalui udara).

Mulai 22 Desember, pelancong yang datang dari area aman di luar UE yang tidak diklasifikasikan sebagai “berisiko tinggi” harus menyerahkan bukti PCR negatif atau hasil tes antigen dalam waktu 48 jam (atau antigen (tes)) harus dikumpulkan dalam waktu 24 jam.

Penumpang yang tiba dari “daerah berbahaya” di luar UE harus diisolasi sendiri selama 10 hari. Jika ada ulasan negatif lagi pada hari kelima isolasi, pengunjung dari negara-negara tersebut dapat bergerak bebas di seluruh negeri. Setelah tiba di Belanda, Anda dapat membuat janji dengan menelepon 0800 1202.

Setiap wisatawan wajib mengisi formulir pemeriksaan kesehatan yang berbunyi: Download disini.

Bagaimana situasi di Kovit?

Kasus Covid meningkat di Belanda pada pertengahan Juli, didorong oleh munculnya variasi delta yang agak meluas, meskipun pada level yang rendah. Jumlah kasus menunjukkan tren menurun, namun kembali meningkat dalam beberapa bulan terakhir. Pada 6 Januari, ada hampir 3,3 juta kasus di negara itu, naik dari lebih dari 133.000 minggu lalu. Lebih dari 21.400 orang telah dibunuh oleh Pemerintah. Hingga saat ini, lebih dari 70% populasi telah divaksinasi lengkap.

READ  Djokovic dari Indonesia menginginkan pertumbuhan. Lebih Sesuatu yang Lebih

Apa yang bisa diharapkan penonton?

Pemerintah Belanda melonggarkan pembatasan pada bulan Juni, dan sebelum memotong beberapa pada tanggal 9 Juli, Perdana Menteri Mark Rutte meminta maaf karena melonggarkannya terlalu cepat.

Pada 19 Desember, Belanda kembali mengunci diri. Toko-toko yang tidak penting, tempat katering, dan tempat budaya sekarang ditutup, sementara sekolah ditutup hingga 9 Januari.

Pertemuan dalam ruangan saat ini dibatasi maksimal dua tamu per keluarga, tetapi akan diperluas menjadi empat tamu pada malam Natal dan Tahun Baru.

Pada 6 November, kewajiban mengenakan masker di tempat-tempat umum dalam ruangan diberlakukan kembali dan penduduk diinstruksikan untuk bekerja dari rumah sebanyak mungkin.

Karena munculnya varian baru Omigron, penutupan sebagian sudah dilaksanakan pada bulan November.

Tempat-tempat perhotelan dan budaya seperti kafe, museum, dan teater diumumkan akan ditutup setidaknya selama tiga minggu pada pukul 5 sore, serta bisnis yang tidak penting seperti tukang cukur. Ruang publik harus ditutup dari jam 8 malam hingga jam 5 pagi. Kunjungan rumah dibatasi maksimal empat kali pertemuan, sementara masyarakat disarankan untuk bekerja dari rumah sebanyak mungkin.

Sistem akses akses virus Corona telah diperkenalkan di seluruh negeri, yang akan sepenuhnya tersedia bagi mereka yang telah divaksinasi, dengan bukti pemulihan yang benar atau mereka yang memiliki hasil negatif dari tes Covit-19 yang diambil dalam waktu 24 jam setelah memasuki situs.

Daftar tempat untuk mendapatkan tiket untuk virus Corona telah diperluas untuk mencakup restoran, museum, teater, dan pusat kebugaran.

Tautan yang berguna

Liputan terbaru kami

Joe Minhani dan Julia Buckley berkontribusi pada laporan ini