BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Banjir dan kekeringan parah mengganggu panen padi – Analisis Beras



Shutterstock


Analisis Beras



Hari ini pukul 17:15

Pasar beras internasional berada di bawah tekanan yang cukup besar. Kekeringan dan hujan lebat mengganggu produksi beras global. Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) menurunkan perkiraan panen global untuk tahun 2022. Produksi beras internasional menurun untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama. Hal ini tercermin dari harga yang tidak pernah turun di bawah 17 sen per CWT pada bulan September.

Beberapa negara penghasil beras utama seperti China, India, Pakistan dan Amerika Serikat memiliki angka produksi yang rendah akibat hasil panen yang mengecewakan. Iklim khususnya mempengaruhi sektor beras di negara-negara tersebut. Amerika Serikat sangat terpengaruh oleh kekeringan. Di Pakistan, India, dan Cina, periode kekeringan parah bergantian dengan curah hujan dan banjir yang berlebihan.

USDA memangkas ekspektasi untuk produksi beras internasional sebesar 4,4 juta ton dalam Outlook Beras bulan ini. Artinya, produksi beras internasional turun untuk pertama kalinya sejak 2004/05. Menurut USDA, panen padi tahun ini 1,5% lebih rendah dari tahun 2021.

Produsen utama Asia
Angka panen sangat mengecewakan di Cina dan India. Kedua negara sejauh ini merupakan produsen beras terbesar ke-1 dan ke-2 dan bersama-sama menanam lebih dari setengah dari semua beras di bumi. Dibandingkan tahun lalu, produksi gabungan negara-negara tersebut turun 5,8 juta ton.

Karena hasil panen yang mengecewakan, India pada 9 September memutuskan untuk mengenakan bea keluar baru sebesar 20% dan larangan sementara ekspor beras pecah. Tujuan dari tindakan tersebut adalah untuk mengendalikan harga domestik. Namun secara internasional, keputusan tersebut berdampak pada kenaikan harga, karena negara tersebut bertanggung jawab atas 40% dari seluruh ekspor beras. Analis mengatakan ekspor beras India akan menurun pada kuartal saat ini.

READ  Franco Morpitelli tertinggal tiga tempat di babak pembukaan Indonesia
Sumber: USDA

Namun, ada kemungkinan sekitar 1 juta ton beras India akan dilepas ke pasar dunia dalam waktu singkat. Menurut Reuters, 20 kapal yang membawa 600.000 ton beras telah terjebak di pelabuhan New Delhi karena embargo ekspor India. Selain itu, 400.000 ton beras siap diangkut ke pelabuhan. India sedang menjajaki kemungkinan mengekspor paket-paket ini.

Di negara Lain
Angka manufaktur AS juga mengecewakan. Dibandingkan tahun lalu, panen padi di Tanah Air berkurang 0,85 ton. Angka produksi AS tidak pernah serendah ini sejak tahun produksi 1993/94. Prakiraan panen bulanan USDA menceritakan kisah yang lebih suram. Ini adalah 0,55 juta ton kurang dari bulan lalu. Jika perkiraan ini benar, AS akan memanen beras 14% lebih sedikit tahun ini daripada yang diperkirakan sebulan lalu.

Namun, ada beberapa negara yang mematahkan tren negatif tersebut. Produksi beras meningkat lebih dari 100.000 ton di Burma, Mesir, Indonesia, Iran dan Nigeria. Di Burma, produksi beras meningkat paling tinggi dengan 0,45 juta ton.

Harga
Angka panen yang mengecewakan membebani harga beras. Sejak 19 Agustus, harga secara struktural di atas 17 sen per CWT. Pada 1 September, pasar mencapai puncaknya pada 17,87 sen, harga tertinggi dalam lebih dari dua tahun. Itu diperdagangkan pada 17,38 paise pada penutupan pasar pada 23 September.

Apakah Anda memiliki tip, saran atau komentar tentang artikel ini? Beritahu kami
bisnis makanan.nl