BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Di mana protes dan pembangkangan sipil di Amsterdam?’

Ini adalah surat-surat hari ini. Ingin berkontribusi lebih banyak? Baca di sini bagaimana ini mungkin.

Menandai

Biaya tambahan untuk satpam

Schiphol menolak untuk membayar penjaga keamanan tambahan €5,25 per jam (Menandai, Sep. 15). Beberapa akal sehat: Seorang penjaga keamanan memeriksa setidaknya lima orang per jam. Jadi ada biaya penjaga keamanan tambahan sebesar €1,05 per jam per penumpang. Saya tidak berpikir penumpang mana pun akan keberatan membayar ini jika mereka bisa melewati keamanan lebih cepat. Sungguh-sungguh. Beri mereka tambahan 10 euro per jam! 2 euro per penumpang. Bir di Schiphol harganya dua kali lipat.
Jeroen van Bergen, Amsterdam

pembangkangan

Jeroen Robertson menulis bahwa teks proyek hijau di Wiesberstraat tidak dipahami karena lalu lintas yang cepat (Menandai, 16 September). Dia benar bahwa ‘Anda tidak bisa menghijaukan jalan jika Anda tidak punya nyali untuk melakukan sesuatu tentang lalu lintas’. Tapi kita tidak bisa begitu saja menuduh anggota dewan “progresif” kita kurang berani. Kami adalah satu-satunya kota bersejarah di Eropa di mana jalan raya melintasi pusat kota. Dimana protes dan pembangkangan?
Frank Simon, Amsterdam

Memantau

Sekarang emas Gouden Koets tampaknya berasal dari Suriname, pertanyaan yang tak terhindarkan muncul tentang berapa banyak nilai yang mengalir dari bekas jajahan ke Belanda. Kita sudah tahu bahwa jaringan kereta api pertama di Belanda sebagian besar dibayar dengan hasil perusahaan gula di Indonesia saat ini.

Tapi berapa banyak yang dibawa ke Belanda dari ‘wilayah asing’ Belanda? Mempertimbangkan manajemen yang baik dari perusahaan-perusahaan itu, dapatkah Anda mengetahuinya secara kasar melalui bank dan perusahaan yang bersangkutan? Apakah itu memerlukan penelitian ilmiah? Jika demikian, biarlah melalui Komisi Negara yang dibentuk untuk tujuan itu. Kita juga dapat memahami kewajiban kita kepada negara-negara tereksploitasi yang berada di bawah ‘administrasi’ Belanda.
Gulungan. J. Lichter, Amsterdam

Selamat melayani

Mara Grimm makan malam Burgundi di Gijsbrecht von Amstelpark di Budenveldert. Setidaknya itulah niatnya. Dia melaporkan (PS minggu ini, 17 September) tentang pengalamannya di restoran tapas yang baru dibuka. Setelah membaca penggambaran ‘kemurnian’ yang lucu ini, hanya satu kesimpulan yang mungkin: jika hal-hal ini terus berlanjut seperti ini, penderitaan akan berakhir dengan sendirinya.

Namun saya perhatikan bahwa Grim dengan santai menyebutkan bahwa sekarang ada lebih dari tiga puluh cabang di negara kita, dan tamu lain di cabang Amsterdam ini dengan senang hati memesan. Anda dapat mengharapkan setidaknya satu tamu untuk membuat keributan yang diperlukan setelah kehilangan kesekian kalinya. Mungkin layanan ceria ada hubungannya dengan itu.
Art Stijndges, Tyman

Demokrasi langsung

Lebih baik dari ambang batas pemilihan (Menandai, 17 September): Kursi sesuai jajak pendapat. Akankah hanya 50 persen suara? Kemudian setengah kursi akan tetap kosong. Umpan balik harian untuk kinerja yang kurang baik.

Atau, lebih baik lagi: demokrasi langsung. Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa ‘politisi profesional’ membuat keputusan yang lebih baik daripada ‘orang biasa’. Pemenang baru Hadiah Nobel Ig (Pluchino dan Rapisarda) telah membuktikan bahwa secara acak menugaskan orang ke posisi bekerja lebih baik daripada memilih yang ‘terbaik’. Mengapa kita masih bingung dengan sistem ini?
Jack Bloom, Amsterdam

READ  Tesla berinvestasi dalam membangun Indonesia sebagai hub manufaktur baterai EV - laporan