BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan menemukan bukti baru penyebab kematian megalodon

Catatan Editor: Mendaftar untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Megalodon, salah satu hiu paling menakutkan yang pernah hidup, bukanlah pembunuh berdarah dingin seperti yang dibayangkan—setidaknya tidak dalam arti sebenarnya.

Dengan menganalisis fosil gigi megalodon, para ilmuwan telah menemukan bahwa hiu yang telah punah itu sebagian berdarah panas, dengan suhu tubuh sekitar 7 derajat Celcius (44 derajat Fahrenheit) lebih hangat daripada suhu air laut yang diperkirakan pada saat itu, menurut Sebuah studi yang diterbitkan minggu lalu Dalam Prosiding National Academy of Sciences.

“Kami menemukan bahwa O. megalodon memiliki suhu yang meningkat secara signifikan dibandingkan dengan hiu lainnya, konsisten dengan tingkat produksi panas internal sebagai hewan modern berdarah panas (endotermik).” rekan penulis studi Robert Eagle, profesor ilmu kelautan dan geobiologi di UCLA, mengatakan dalam sebuah email.

Hasilnya menunjukkan bahwa sifat khas ini memainkan peran utama dalam pemangsa purba Ukuran yang mengerikan – dan akhirnya menghilang.

Otodus megalodon, juga dikenal sebagai hiu megalodon, diyakini memiliki panjang setidaknya 15 meter (49 kaki), dan merupakan salah satu yang terbesar Predator laut puncak sejak Era Mesozoikum dan punah sekitar 3,6 juta tahun yang lalu, menurut burung rajawali.

Para ilmuwan sebelumnya berasumsi bahwa megalodon berdarah panas, tetapi studi baru ini adalah yang pertama memberikan bukti nyata dari efek ini.

Para peneliti mencatat seberapa dekat isotop karbon-13 dan oksigen-18 yang ditemukan pada fosil gigi hiu purba terikat bersama—titik data yang dapat mengungkap seberapa hangat tubuh tersebut. Dari hasil ini, mereka menyimpulkan bahwa suhu tubuh rata-rata Megalodon adalah sekitar 27 °C (80 °F).

READ  Ponsel yang mendeteksi gempa bumi

Seperti hiu putih dan mako modern, begitu pula megalodon endotermik regionalYang berarti mereka memiliki kemampuan untuk mengatur suhu di bagian tubuh tertentu, menurut penelitian tersebut. Sebaliknya, suhu tubuh predator berdarah dingin lainnya diatur oleh suhu air di sekitar mereka.

Menjadi berdarah panas mungkin menjadi salah satu faktor utama yang memicu ukuran besar megalodon dan kecakapan keseluruhan sebagai predator, menurut penulis studi senior Kensho Shimada, ahli paleobiologi di DePaul University di Chicago.

“Tubuhnya yang besar meningkatkan efisiensi dalam menangkap mangsa dengan cakupan ruang yang lebih luas, namun membutuhkan banyak energi untuk mempertahankannya,” kata Shimada dalam email. “Kita tahu bahwa Megalodon memiliki gigi pemotong raksasa yang digunakan untuk memakan mamalia laut, seperti cetacea dan cetacea, berdasarkan catatan fosil. Studi baru ini konsisten dengan gagasan bahwa evolusi berdarah panas adalah pintu gerbang bagi raksasa megalodon untuk mengikuti dengan kebutuhan metabolismenya yang tinggi.”

Untuk hewan sebesar itu, harus terus-menerus menggunakan begitu banyak energi untuk mengatur suhu tubuhnya mungkin telah menyebabkan kejatuhannya saat dunia berubah. Para peneliti mengatakan waktu kepunahan megalodon bertepatan dengan penurunan suhu global.

“Fakta bahwa megalodon menghilang menunjukkan potensi kerentanan berdarah panas karena hewan berdarah panas membutuhkan asupan makanan yang konstan untuk mempertahankan metabolisme yang tinggi,” kata Shimada. “Kemungkinan akan terjadi pergeseran dalam ekosistem laut akibat pendinginan iklim,” yang menyebabkan permukaan laut turun, mengubah habitat spesies makanan yang mereka makan seperti mamalia laut, dan menyebabkan kepunahannya.

Dibandingkan dengan predator puncak lainnya, megalodon jauh lebih besar dan karenanya lebih rentan terhadap perubahan populasi mangsa, kata penulis utama studi Michael Griffiths, seorang profesor ilmu lingkungan dan ahli geokimia dan paleoklimatolog di Universitas William Patterson di New Jersey.

READ  NASA sedang melakukan pengujian penting sebelum sampel asteroid tiba pada 24 September

Tetapi mengetahui lebih banyak tentang hiu purba dapat membantu para ilmuwan lebih memahami ancaman yang dihadapi hewan laut serupa saat ini.

“Salah satu implikasi besar dari pekerjaan ini adalah menyoroti kerentanan predator besar, seperti hiu putih besar modern, terhadap perubahan iklim mengingat kesamaan biologi mereka dengan megalodon,” kata Griffiths.