BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ini adalah 20 maskapai penerbangan teratas yang aman dan tidak aman

Penerbangan adalah salah satunya Cara paling aman untuk bepergian. Namun, terdapat perbedaan dalam rekam jejak maskapai penerbangan dalam hal keselamatan.

Maskapai mana yang dianggap sangat aman, dan maskapai mana yang relatif sering mengalami kecelakaan?

Sebagai permulaan, tahun 2019 adalah salah satu tahun teraman dalam sejarah penerbangan komersial — meskipun ada kecelakaan fatal yang menimpa Boeing 737 MAX milik Ethiopian Airlines pada tahun itu. Beberapa bulan lalu, di penghujung tahun 2018, sebuah pesawat 737 MAX juga mengalami kecelakaan di Indonesia.

Dari karakter jaringan keselamatan penerbangan, Sebuah organisasi Belanda yang melacak jumlah kecelakaan pesawat menunjukkan bahwa 283 orang tewas tahun lalu dalam dua puluh kecelakaan.

Artinya, dengan sekitar 39 juta penerbangan komersial, kemungkinan terjadinya kecelakaan pesawat yang fatal adalah sekitar satu dari setiap dua juta penerbangan. Hal ini dapat diabaikan.

20 maskapai penerbangan teraman teratas

Namun, tidak ada seorang pun yang mau mencobai nasib. Itu sebabnya kami melihat 20 maskapai penerbangan teraman dan paling tidak aman menurut inventaris terbaru.

Untuk tujuan ini, kami telah menyertakan dua daftar lembaga penelitian yang mengelola statistik ini: Badan Penelitian yang berbasis di Hamburg Jackdick Dan orang Australia Ulasan maskapai penerbangan.

Kita mulai dengan JACDEC, yang bulan ini memeriksa 100 maskapai penerbangan terbesar. Untuk menentukan seberapa aman suatu komunitas, JACDEC digunakan Indeks risiko. Ada sejumlah faktor penting untuk indikator ini:

  • Riwayat jumlah kecelakaan (fatal) atau kejadian perusahaan;
  • Keadaan eksternal seperti sejauh mana pihak berwenang bersikap transparan dalam melaporkan insiden;
  • Apakah perusahaan mempunyai izin yang benar?
  • Kualitas infrastruktur bandar udara;
  • Faktor-faktor seperti usia rata-rata armada;
  • Profil jalur penerbangan dan sejauh mana perusahaan menjalani audit tertentu secara berkala.
READ  Permintaan maaf tidak dapat dibenarkan tanpa Indonesia mengembalikan kompensasi

20 maskapai penerbangan teraman tahun 2019 menurut JACDEC adalah:

  1. Emirates (Uni Emirat Arab)
  2. Etihad Airways (Uni Emirat Arab)
  3. Air Europa (Spanyol)
  4. Finnair (Finlandia)
  5. Scoot Tigerair (Singapura)
  6. Shuttle Udara Norwegia (Norwegia)
  7. Transavia (Belanda)
  8. Jetstar Airlines (Australia)
  9. Eva Air (Taiwan)
  10. Vueling Airlines (Spanyol)
  11. JetBlue Airways (AS)
  12. Virgin Atlantic Airlines (Inggris)
  13. KLM – Royal Dutch Airlines (Belanda)
  14. easyJet (Inggris Raya)
  15. Cathay Pasifik (Hong Kong)
  16. Jet2.com (Inggris Raya)
  17. Perawan Australia (Australia)
  18. Oman Udara (Oman)
  19. Air Canada (Kanada)
  20. Aer Lingus (Irlandia)

Terhadap daftar JADEC yang diterbitkan di majalah Aero InternasionalKami menaruh itu Ulasan maskapai penerbangan.

20 maskapai penerbangan teraman menurut AirlineRatings adalah:

  1. Qantas (Australia)
  2. Air New Zealand (Selandia Baru)
  3. Eva Air (Taiwan)
  4. Al-Ittihad (Uni Emirat Arab)
  5. Qatar Airways (Qatar)
  6. Singapore Airlines (Singapura)
  7. Emirates (Uni Emirat Arab)
  8. Alaska Airlines (AS)
  9. Cathay Pacific Airways (Hong Kong)
  10. Perawan Australia (Australia)
  11. Hawaiian Airlines (AS)
  12. Virgin Atlantic Airlines (Inggris)
  13. KETUK Portugal (Portugal)
  14. SAS (Skandinavia)
  15. Kerajaan Yordania (Yordania)
  16. Swiss (Swiss)
  17. Finnair (Finlandia)
  18. Lufthansa (Jerman)
  19. Aer Lingus (Irlandia)
  20. KLM (Belanda)

Catatan: Menu sangat bervariasi. Misalnya, Quantas, nomor satu di AirlineRatings, hanya dapat ditemukan di peringkat 26 di JACDEC, sehingga berada di luar 20 besar.

Apa pun yang terjadi, hal positif bagi Belanda adalah KLM berada di peringkat teratas JADEC dan Airlineratings, masing-masing di peringkat ke-13 dan ke-20, dan di JACDEC, Transavia terdaftar secara terpisah di peringkat ke-7.

Selain KLM, Emirates, Etihad Airways, Finnair, Eva Air, Virgin Atlantic, Virgin Australia, dan Cathay Pacific juga masuk dalam 20 besar di kedua daftar tersebut.

Perbedaannya berkaitan dengan beberapa kriteria yang digunakan. Misalnya, JACDEC melihat kembali ke tahun 1990 untuk kecelakaan pesawat yang fatal, sedangkan AirlineRatings hanya melihat pada 10 tahun terakhir. Di sisi lain, JADEC kurang memberikan bobot pada insiden yang terjadi di masa lalu.

READ  Q4 Saxo Bank: Kali ini berbeda

Jika tidak, AirlineRatings menggunakan kriteria yang serupa dengan JACDEC, seperti akreditasi dari berbagai organisasi dan otoritas penerbangan internasional, dan apakah maskapai tersebut masuk dalam daftar hitam UE atau tidak. Di AirlineRatings Anda mendapatkan diskon poin jika Anda masih memiliki pesawat di armada Anda yang diproduksi di Uni Soviet.

Air France-KLM sedang mempertimbangkan untuk menggabungkan Transavia Belanda dan Transavia France dan menjadikannya di bawah kendali perusahaan induk di Paris.  CEO Alexandre de Juniac mengatakan hal ini kepada FD.

Foto ANP: Transavia dan KLM termasuk di antara 20 maskapai penerbangan teraman


Kemudian kita beralih ke maskapai penerbangan yang tidak aman. Di JACDEC kami mengambil dua puluh maskapai penerbangan dengan peringkat terendah dalam daftar 100 Maskapai Penerbangan kami. Kami menghitung mundur dua puluh tempat dari tempat terakhir (100).

20 maskapai penerbangan paling tidak aman tahun 2019 menurut JACDEC adalah:

  1. Garuda Indonesia (Indonesia)
  2. Lion Air (Indonesia)
  3. UT Air (Rusia)
  4. Ethiopian Airlines (Etiopia)
  5. S7 Airlines (Rusia)
  6. Cebu Pacific Air (Filipina)
  7. China Airlines (Taiwan)
  8. Malaysia Airlines (Malaysia)
  9. Maskapai Turki (Türkiye)
  10. Maskapai Penerbangan India (India)
  11. Aeroflot (Rusia)
  12. Ural Airlines (Rusia)
  13. Thai Airways Internasional (Thailand)
  14. Amerika Latin (Brasil)
  15. Asiana Airlines (Korea Selatan)
  16. Scandinavian Airlines SAS (Skandinavia)
  17. Vietnam Airlines (Vietnam)
  18. Maskapai Vietjet (Vietnam)
  19. Arab Saudi (Kerajaan Arab Saudi)
  20. Philippine Airlines (Filipina)

Dan peringkat maskapai penerbangan? Sangat disayangkan AirlineRatings tidak mempublikasikan daftar maskapai penerbangan yang paling tidak aman.

Yang bisa kita lakukan adalah melihat peringkat yang diterima 20 maskapai penerbangan paling tidak aman dari JACDEC di AirlineRatings. Karena di sana, maskapai penerbangan mendapatkan peringkat keselamatan berdasarkan bintang, dengan 7 adalah jumlah bintang maksimal yang bisa diraih.

Di bawah ini kami telah mengurutkan ulang 20 maskapai penerbangan paling tidak aman menurut JACDEC, berdasarkan jumlah bintang di AirlineRatings. Ini terlihat seperti ini:

  1. Lion Air (Indonesia) (peringkat tertunda, 0 bintang)
  2. Ethiopian Airlines (Etiopia) 3
  3. Malaysia Airlines (Malaysia) 5
  4. Thai Airways Internasional (Thailand)5
  5. UT Air (Rusia) 6
  6. Udara India (India) 6
  7. Aeroflot (Rusia) 6
  8. Asiana Airlines (Korea Selatan)
  9. Garuda Indonesia (Indonesia) 7
  10. S7 Airlines (Rusia) 7
  11. Cebu Pacific Air (Filipina) 7
  12. China Airlines (Taiwan)7
  13. Ural Airlines (Rusia) 7
  14. Amerika Latin (Brasil)7
  15. Scandinavian Airlines SAS (Skandinavia) 7
  16. Vietnam Airlines (Vietnam) 7
  17. VietJet Air (Vietnam) 7
  18. Arab Saudi (Kerajaan Arab Saudi)7
  19. Philippine Airlines (Filipina) 7
  20. Maskapai Turki (Türkiye) 7
READ  Versi terbesar Boeing 737 Max melakukan uji terbang pertama pada hari Jumat

Ketika kita melihat daftar-daftar ini, sungguh mengejutkan betapa berbedanya mereka satu sama lain. Di sinilah Anda juga melihat bahwa JACDEC dan AirlineRatings menggunakan kriteria yang berbeda saat mengevaluasi maskapai penerbangan.

Misalnya, JACDEC menilai maskapai penerbangan Indonesia Garuda sebagai yang paling tidak aman, di peringkat 100, sementara maskapai tersebut menerima tidak kurang dari 7 bintang dari AirlineRatings! Pasalnya, dalam sepuluh tahun terakhir Garuda tidak pernah terlibat kecelakaan fatal.

Dimana JACDEC dan AirlineRatings kembali bertemu dalam 10 besar maskapai penerbangan paling tidak aman.

Namun yang jelas, Lion Airlines dan Ethiopian Airlines milik Indonesia, yang terkenal dengan kecelakaan 737 MAX-nya, mendapat nilai buruk dalam kedua kasus tersebut. Malaysia Airlines dan Thai Airways International juga sepakat di wilayah yang lebih rendah.

Baca lebih lanjut tentang terbang: