BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar | Dokumen tersebut menawarkan politik datar alih-alih seni

Pers internasional telah pulang, dan dengungan kerusuhan anti-Semit agak mereda. Direktur dokumen di Kassel (dilihat hingga 25 September) kemudian mengundurkan diri, dan sisa-sisa lukisan yang diduga terakhir, keadilan rakyat Oleh kolektif Indonesia Taring Padi, hancur. Yang tersisa hanyalah Friedrichsplatz yang kosong sebagai saksi bisu pemenggalan itu.

Semua perhatian tertuju pada karikatur anti-Semit itu. Ada banyak alasan untuk membuat acara ini lebih besar. Dua hal khusus yang perlu diperhatikan: film dokumenter menyediakan platform penting untuk retorika anti-Barat kasar dan – mungkin lebih penting – seni secara mencolok terpinggirkan dalam pameran seni kontemporer terbesar di dunia.

Tanpa disadari dalam semua keributan, batu sandungan, keadilan rakyatLebih dari sekedar kreatif, aspek eye-catching dari dokumen ini adalah tanda bahwa pembuat pameran ingin membuat pernyataan yang kuat dan dapat dikenali.

Banyak kesedihan

Bentuk dan isi yang dipilih juga jelas dari karya-karya Taring Bodi lainnya yang dipamerkan di Kassel. Seperti lebih dari seratus kanvas yang dipajang di Hallenbad. Bekerja seperti itu keadilan rakyat, menyanyikan berkat perjuangan kelas. “Batubara lapar menjadi palu” dan “Seni menghapus tirani” kita baca di lengkungan kemenangan di atas pintu masuk. Mereka yang tidak tahu lebih baik membayangkan diri mereka di Rusia dan Cina abad kedua puluh: propaganda datar demi ideologi totaliter.

Baca selengkapnya: Dokumen menyensor karya seni setelah tuduhan anti-Semitisme

Bagaimana mungkin sebuah dokumen yang berkontribusi pada rehabilitasi moral Jerman pascaperang sekarang menyediakan platform untuk karya-karya yang membangkitkan kenangan akan hari-hari tergelap di abad terakhir?

Jawabannya sederhana: setelah perang berdarah kebebasan yang sama sekarang diidentifikasi sebagai salah satu penyebab utama krisis global. Kita harus menemukan penyebab yang lebih dalam dari krisis ini, di Barat pada umumnya, dalam individualisme dan realisasi diri. Jadi sudah saatnya untuk evaluasi ulang secara umum dari sistem nilai yang sudah mapan.

READ  Indonesia menyetujui suntikan COVID-19 Moderna untuk penggunaan darurat

Sebuah topik yang relevan pasti! Hanya: Bagaimana mengatasi tanpa tersesat bahwa kita sudah terlalu sering pergi?

Pelajaran sejarah jelas dan jelas. Sejak awal, dunia modern telah dituduh dingin, kosong, dan impersonal. Namun, cacat adalah kondisi yang sama-sama valid untuk kebebasan dan realisasi diri. Terserah seni untuk membandingkan ini dengan realitas lain, keberadaan individu bebas yang dapat dialami dalam kepenuhan dan kedekatannya.

Kemerdekaan yang diperoleh kembali kini diidentifikasi sebagai salah satu penyebab utama krisis global

Untuk memenuhi peran ini, seni harus mandiri, bebas dari hukum alam, bebas dari penerapan praktis, dan bebas dari kodrat masyarakat.

Setiap kali seni tunduk pada politik, segalanya menjadi salah. Seiring dengan hilangnya kebebasannya, kebebasan individu juga hilang. Pelajaran ini jelas tidak dihabiskan untuk para pembuat pameran di Kassel. Baik kritik yang disampaikan maupun solusi yang disajikan bukanlah hal baru.

Kolektivisme sebagai tanggapan atas kekurangan dunia bebas? Lihatlah sejarah dan Anda akan terkejut.

Sebuah idealisasi romantis kehidupan pedesaan, eksotis dan terpencil? Itu juga merupakan kisah berabad-abad.

Baca juga wawancara Toef Jaeger dengan Richard Bell: ‘Menyebut dokumen ini anti-Semit adalah Islamofobia’

Kata-kata hampa

Di bawah moto bahagia Buat teman bukan seni Seni dianggap sebagai boneka elit dan produk dari sistem yang korup. Tersirat atau terang-terangan, dalam gambar dan teks, kejahatan di dunia memiliki nama: ‘Barat’ terbukti dalam semuanya. Yang lain menambahkan label sesuka hati: kapitalisme dan neoliberalisme, eksploitasi dan dominasi, keserakahan dan degradasi, kekosongan dan kehancuran.

Bagaimana lagi Anda bisa belajar? Di situs web pameran. Lihat Indonesia! Sebuah budaya di mana “Freundschaft, Solidarity und Gemeinschaft ein Gentral Betutung Haben”. Bicara tentang generalisasi.

READ  'Boeing perlu memeriksa ratusan pesawat 737 Max yang tidak terkirim' - WellNL

Patut dicatat bahwa sebagian besar pers tidak kritis dan dalam mode merasa baik –Majalah tersebut mempromosikan pameran tersebut sebagai festival musim panas yang tidak dapat dilewatkan dari kehidupan dan pemikiran alternatif.

Akhirnya, sebuah pertanyaan juga muncul: apa yang akan terjadi jika kita tahu tentang ‘operasi militer khusus’ Rusia sebelumnya? Mungkinkah Jerman menyediakan arena yang lebih menonjol untuk retorika murahan anti-Barat yang digunakan di Kassel? Atau apakah Anda memperhatikan bahwa itu sangat mirip dengan suara yang datang dari Moskow dan Beijing?