BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kontroversi seputar De Oost, film berbahasa Belanda pertama di Amazon Prime

Anda mungkin mengira kontroversi muncul hanya dari film Netflix, tetapi sekarang Amazon Prime juga memiliki film yang membuat tetangga utara kita tetap terjaga, atau setidaknya yang nenek moyangnya berpartisipasi dalam penjajahan berdarah Indonesia selama Perang Kemerdekaan 1946. Tampaknya Timur (2020) Lakukan kesalahan pada tanggal pemalsuan. Palmyra Westerling, putri kapten kontroversial Raymond Westerling, kini menyerukan boikot film tersebut dan Federasi Hindia Belanda (FIN) menuntut izin pengadilan pekan lalu, tetapi ini ditolak.

Konten singkat: (1946. Seorang Prajurit Belanda)Martijn Lakemeier), Ia dipanggil Johan, bersama ratusan ribu orang lainnya untuk membereskan berbagai hal di Hindia Belanda. Johann secara bertahap jatuh di bawah mantra Raymond “de Turk” Westerling (Marwan Kenzari), Kapten tentara dengan kepribadian karismatik. Ketika perang meningkat dan Westerling mengalahkan perlawanan penduduk semakin kejam, garis antara baik dan jahat menjadi kabur bagi Gohan, begitu pula perasaannya terhadap pelacur muda (Denise Aznam).

Kami belum melihat filmnya tetapi setelah menonton trailernya kami menyukainya Garis merah tipis Feeling Meet Platoon (1986), jadi kami pasti ingin melihat cetakan perang ini. Dan tentu saja karena Kita tahu “Zero Balls” tentang konflik ini yang terjadi segera setelah Perang Dunia II Dan semua orang masih sibuk memulihkan diri dari teror Nazi dan fakta bahwa Amerika Serikat menjatuhkan dua bom nuklir di Jepang setahun yang lalu.

Dulu Pemimpin nasionalis revolusioner Soekarno Yang ingin memisahkan diri dari kuk kolonialisme Belanda, dan untuk ini dia ditangkap. Tapi dengan Perang Dunia II dia dibebaskan oleh Jepang. Sebagai imbalannya, ia menyebarkan propaganda invasi Jepang dengan gerakan nasionalis Indonesia. Setelah Jepang akhirnya kalah perang, Soekarno memutuskan memproklamasikan kemerdekaan pada 17 Agustus 1945, dengan harapan dapat melestarikan dan menguasai kekayaan negaranya. Kolonialisme dalam banyak kasus adalah alasan pertama yang kita bicarakan hari ini di negara-negara dunia ketiga. Selama bertahun-tahun, Barat menjarah bahan mentah dari negara-negara tersebut dan benar-benar mengganggu sistemnya. Soekarno memimpin bangsa Indonesia dalam melawan upaya penjajahan Belanda melalui jalur diplomatik dan militer hingga pengakuan Belanda atas kemerdekaan Indonesia jatuh pada tahun 1949 setelah bertahun-tahun kampanye berdarah oleh pemerintah Belanda.

READ  70 tahun Maluku di Belanda: "kami harus terus menceritakan kisah lengkap kami"

Sutradara dan DJ Belanda berusia 39 tahun Jim Taihoto Ia selalu bercita-cita membuat film tentang Perang Kemerdekaan Indonesia, terutama horor yang terjadi di Maluku, salah satu negara kepulauan di sebelah timur negara asal nenek moyangnya. Namun, trailer film tersebut memicu kontroversi di Indonesia, dengan beberapa pihak mengecam kesalahan sejarahnya. Film itu mengatakan Halaman gelap dalam sejarah Belanda Mungkin ini disembunyikan di sekolah-sekolah Belanda seperti horor kolonial Belgia di Kongo di sekolah-sekolah Belgia.



© Amazon Prime

Di satu sisi, ini adalah kisah perang klasik dan bergerak maju tentang kepulangan seorang tentara setelah pengalaman perang traumatisnya. Taihoto terlibat dalam beberapa jenis psikoanalisis untuk negaranya. Nyatanya, di penghujung Perang Dunia II, luka-luka masih semakin parah, terutama luka-luka kerja sama. Salah satu alasan pengabdian tokoh utama pada pengabdian nasional adalah dia Kerja sama masa lalu Dari ayahnya. Jadi ini adalah film yang tidak malu-malu tentang topik sensitif.

Federasi Hindia Belanda (FIN) telah mengajukan gugatan karena mereka percaya bahwa film tersebut harus ditegaskan dengan lebih jelas bahwa film tersebut adalah “interpretasi pribadi dari produser dan sutradara” – meskipun kredit tersebut secara harfiah menyatakan bahwa Beberapa karakter dramatis telah menjadi. Tetapi itu jelas tidak cukup menurut organisasi dan klaim yang sekarang melukiskan gambaran yang tidak benar dan sepihak tentang situasi di bekas Hindia Belanda. Dan yang pasti tentang Pasukan Khusus Korp (KST) Kapten Raymond Westerling, yang dijuluki “Si Turki”, yang membakar desa dan mengeksekusi orang Indonesia tanpa pengadilan. Juri yang sangat terbuka dengan tepat memutuskan bahwa orang-orang kreatif bebas untuk menambahkan elemen fiksi pada fakta sejarah dan memilih sudut pandang mereka sendiri, meskipun hal ini mungkin menyusahkan bagi sebagian penonton.

READ  Gempa bumi Indonesia menewaskan puluhan orang di Sulawesi

Beberapa tahun lalu memang sudah ada film serupa tapi kemudian dinarasikan dari sudut pandang pejuang kemerdekaan, namanya Merah dan Putih (2008). Timur adalah produksi Belanda-Indonesia, tapi ada juga yang Darah Belgia Di film seberang Jeroen Percival. Semoga kita bisa segera mereview filmnya.

*** Trailer timur ***