BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Membahas kekerasan perang berbeda dari monumen yang hancur.”

(Foto: Guru dari kota utama).

Monumen Hindia Selasa lalu memicu perdebatan tentang apa yang harus dilakukan dengan monumen memperingati masa lalu kolonial Belanda. Lawan ingin melihat gambar seperti monumen Hindia menghilang dari jalan-jalan, dan kerabat veteran lebih menekankan pada situs monumen.

Dikotomi tentang monumen Hindia dimulai dari maknanya. Pembuat tugu yang didirikan pada 1999 itu ingin menggunakan tugu itu untuk mengenang tentara Belanda yang dikirim ke bekas Hindia Belanda. Beberapa tentara menjadi sukarelawan, tetapi begitu juga banyak veteran. Banyak pemain segera menjadi khawatir tentang posisi mereka.

‘Anak laki-laki Belanda biasa’
Awalnya Hindia Belanda hendak dibebaskan dari Jepang, namun ketika Jepang menyerah, pasukan tersebut dihentikan saat operasi polisi terhadap pejuang kemerdekaan Indonesia. “Patung ini menunjukkan apa yang terjadi di sana pada anak laki-laki Belanda biasa,” kata Franz Werter, seorang veteran Hindia Belanda dan pendiri patung itu. “Ini bukan film yang mengagungkan masa lalu.”

Lawan melihatnya secara berbeda. Dalam video anggota kelompok aksi Durbrock menyegel patung dan menyerukan ikonoklasme, suara di atas menyatakan bahwa Leiden “membayar upeti kepada para pembunuh” dan “korban mereka diam” dengan monumen tersebut. Itu sebabnya, menurut Durbrock, patung-patung seperti monumen Hindia-Leiden tidak layak ditempatkan di jalan.

Kert Ostindi, seorang profesor Emeritus sejarah kolonial di Universitas Leiden, memahami kritik dari mereka yang menentang monumen kolonial. Namun, dia tidak mengerti perlunya kritik ini untuk diungkapkan dalam grafiti: “Saya berpartisipasi dalam penyelidikan perang di Indonesia dan sampai pada kesimpulan bahwa angkatan bersenjata Belanda terlibat dalam kekerasan yang paling intens. Itu harus didiskusikan. Membahas itu berbeda dengan menghancurkan monumen. Saya tidak berpikir Anda akan mendapatkan banyak dari itu.”

READ  Sutradara film terkenal di dunia Joris Evans dan Johnstadt

Memilih
Perdebatan penting dalam perdebatan veteran adalah apakah mereka memiliki kemauan untuk menolak dikirim ke Indonesia. Durbrock berpikir begitu, dan mengutip cerita tentang penolakannya untuk pergi.

Namun menurut Profesor Austinty, menolak panggilan servis bagi pemain muda bukanlah hal yang mudah karena bisa berarti hukuman penjara yang lebih lama. “Orang-orang pergi karena mereka harus pergi. Pada saat yang sama mereka diberitahu: Anda akan menjadi orang Kanada di Indonesia. Semua orang bertepuk tangan ketika Anda datang untuk membebaskan mereka.

Lingkungan
Perdebatan tentang monumen berlanjut untuk saat ini. Anggota Dewan Malcolm Jones (Partai Hewan) melihat peran pemerintah kota dalam membahas kekerasan kolonial di Indonesia. Dalam sebuah pertanyaan kepada Dewan, Jones, misalnya, mengusulkan untuk memberikan konteks tambahan untuk perang dan kekerasan di Indonesia melalui papan informasi.

Leiden Sosial Politik Leiden Iconoclass