BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Namun, FIN mengadukan Rijksmuseum karena “mengabaikan” istilah bersiap





© Disediakan oleh NU.nl


Rijksmuseum Amsterdam tidak melarang istilah perciap, kata sutradara Taco Debets Albarol. Awal pekan ini, keresahan muncul karena museum akan melakukan hal itu. Meski demikian, Dutch East India Federation (FIN) mengajukan aduan kepada kolektor galeri tentang perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Salah satu penyusun menyatakan dalam artikel opini di Dewan Pengungsi Norwegia Dia mengatakan istilah itu dihindari di galeri baru. Pada Kamis sore, FIN, dengan kata-katanya sendiri, mengajukan pengaduan terhadap penerjemah atas penghinaan kolektif di sebuah kantor polisi di Den Haag.

Dibbits menegaskan bahwa Rijksmuseum menggunakan istilah tersebut. “Istilah bersiap-siap kami jelaskan dengan konteks sejarah. Dalam ruang yang dikhususkan untuk berbagai bentuk kekerasan pada 1945-1946 dijelaskan istilah tersebut. Hal ini juga dilakukan dalam buku. Juga dalam program ekstensif pameran menarik perhatian pada istilahnya persiap, supaya bisa dibicarakan.”

FIN senang dengan apa yang Dibbits katakan, tetapi membiarkan pernyataan melawan penerjemah tetap berdiri. Organisasi itu juga mengajukan pengaduan tentang ancaman di media sosial. “Orang Indonesia lupa membunuh beberapa orang India Belanda,” tulis petugas operator.

Sebuah istilah yang digunakan oleh para pejuang kemerdekaan muda Indonesia

Istilah ini digunakan di negara kita untuk merujuk pada masa kekerasan selama perjuangan kemerdekaan koloni Hindia Belanda saat itu, segera setelah Perang Dunia II. Di mata penerjemah Boni Triana, nama itu agak rasis, “karena istilah bersiap selalu menggambarkan orang Indonesia yang primitif dan tidak beradab sebagai pelaku kekerasan, yang tidak sepenuhnya bebas dari kebencian rasial.”

Istilah ini sebenarnya berarti “berdiri” atau “waspada”. Hal itu diproklamirkan oleh para pejuang kemerdekaan muda. Dalam perjuangannya, mereka menyerang Hindia Belanda dan non-Indonesia lainnya, yang menghadapi masa-masa sulit.

READ  Jim Didis, aktor, The East: 'Keluarga nyaris tidak membicarakannya'

“Telah diputuskan untuk tidak menggunakan istilah khusus dalam pameran untuk penderitaan yang mereka alami selama periode ini,” kata Rijksmuseum pada hari Selasa setelah kerusuhan muncul di antara orang Belanda-India yang sangat terluka oleh “penyangkalan” penderitaan mereka.

Perbaikan: Versi sebelumnya dari artikel ini menyatakan bahwa setelah kritik dari FIN, Rijksmuseum tertarik pada istilah bApresiasi. ini tidak benar.