BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Norwegia harus membayar Indonesia lagi untuk melindungi hutan

Hutan Lindung Sikol dekat Bandung, Indonesia

Norwegia sekali lagi akan membayar Indonesia untuk melindungi hutan hujan negara Asia Tenggara yang berharga. Hutan hujan tropis Indonesia adalah yang terbesar ketiga di dunia dan terancam oleh deforestasi dan produksi minyak sawit. Organisasi lingkungan berbicara tentang langkah penting yang mereka harap akan diikuti oleh donor lain.

Perjanjian baru antara Indonesia dan Norwegia CO. Emisi harus dikurangi2 Melestarikan dan memulihkan hutan hujan Indonesia membantu mengurangi

Selain itu, kesepakatan tersebut memiliki tujuan strategis lainnya: harapan kerjasama ini akan mendorong negara-negara kaya lainnya untuk mengikuti contoh Norwegia. Para pemerhati lingkungan sudah bersemangat tentang langkah besar pertama yang diambil.

Kebencian

Kesepakatan dicapai antara Norwegia dan Indonesia tahun lalu Itu berakhir tiba-tiba. Ketidaksepakatan dan kebencian atas pencairan dana yang lambat muncul karena dana tersebut dikeluarkan hanya setelah keputusan untuk membatasi deforestasi disajikan.

“Ini akan membuka jalan bagi donasi dari negara lain yang ingin berkontribusi dalam konservasi dan restorasi hutan di Indonesia.”

Para menteri yang terlibat pekan lalu menandatangani nota kesepahaman yang merinci kerja sama lima tahun yang baru. Deforestasi dan CO. Dikatakan pembayaran tahunan akan mengikuti penyerahan bukti emisi2 – dihilangkan atau dikurangi.

Uang tersebut—totalnya sekitar $1 miliar—akan disumbangkan ke dana lingkungan dan dikelola oleh Indonesia.

“Komunikasi yang kuat, berbagi data dan transparansi akan menjadi elemen kunci untuk membuat kemitraan ini sukses,” katanya. Aditya Bayunanda, Pj CEO WWF di Indonesia. “Ini akan membuka jalan bagi donasi dari negara lain yang ingin berkontribusi dalam konservasi dan restorasi hutan di Indonesia.”

READ  Seorang pria Inggris dibebaskan di Indonesia setelah divonis mati oleh polisi

Menurut Global Forest Watch (GFW), tahun lalu bersifat global 3,75 juta hektar Hilang ke hutan tropis, sepuluh lapangan sepak bola per menit.

Indonesia memiliki hutan tropis terbesar ketiga di dunia, tetapi merupakan produsen utama minyak sawit dan sumber utama kayu. Menurut pemerhati lingkungan, inilah alasannya Negara Deforestasi sangat menarik.

Turis JaegerSekretaris Jenderal Rainforest Foundation Norway (RFN) di Oslo mengetahui bahwa Dana Lingkungan Hidup Indonesia akan mendanai proyek-proyek inovatif untuk memimpin masyarakat adat dan mengambil upaya yang diperlukan untuk melindungi dan mengelola hutan.

Namun, dia mengatakan uang baru dari anggaran Norwegia untuk bantuan pembangunan harus dilihat sebagai ‘pendanaan awal’.

“Miliar dolar Norwegia adalah dana awal yang dirancang untuk menarik dana bilateral dan multilateral yang besar,” kata Jaeger. ‘Misalnya, dana sektor swasta menjadi semakin relevan dalam memerangi deforestasi.’

Lebih banyak mitra diperlukan

Menurut data GFW 2021, Indonesia menempati urutan keempat dalam hal deforestasi. Namun, setelah Jakarta menerapkan kebijakan untuk melindungi hutan, lahan gambut dan hutan bakau, kehilangan hutan telah menurun untuk kelima kalinya berturut-turut.

Berdasarkan Perjanjian Iklim Paris, Indonesia, penghasil karbon terbesar kesembilan di dunia, telah berkomitmen untuk mengurangi emisi CO2 sebesar 29 persen pada tahun 2030. Negara ini bertujuan untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060.

“Kami membutuhkan lebih banyak kemitraan untuk memenuhi janji Paris.”

Pada Climate Summit tahun lalu di Glasgow (COP26), Indonesia adalah salah satu dari sekitar 140 negara yang setuju untuk mengakhiri deforestasi dan degradasi lahan pada akhir dekade ini.

Mario TokuzziKepala program konservasi hutan UN-REDD, Indonesia telah mencapai tingkat deforestasi terendah dalam 20 tahun dan telah mengembangkan rencana ambisius untuk menggunakan hutan dan lahan untuk memaksimalkan penyimpanan CO2.2 Pada tahun 2030

READ  [lokale schrijvers]Pelukis menulis dengan penuh minat

“Ada momentum untuk bertindak,” katanya, mengacu pada laporan COP26. “Kami membutuhkan lebih banyak kemitraan seperti dengan Norwegia untuk meningkatkan tindakan kami dan memenuhi komitmen Paris.”

Tetap terinformasi

Berlangganan buletin kami dan ikuti terus berita global

dengan percaya diri

Dia Dana Lingkungan Hidup Indonesia Didirikan pada tahun 2019 dan dimulai secara perlahan. Misalnya, media lokal secara teratur melaporkan bahwa tidak ada dana yang tersedia untuk proyek-proyek hijau karena uangnya tidak kunjung datang.

Namun, menurut situs berita lokal Bisnis.com, American Ford Foundation dilaporkan memberikan dana tersebut hibah $ 1 juta pada bulan Maret tahun ini.

Dukungan dari Dana Iklim Hijau dan Bank Dunia juga telah diumumkan, kata Jaeger dari RFN.

“Sangat menjanjikan bahwa kesepakatan antara Indonesia dan Norwegia segera menggelitik minat donor lain,” kata Tokusi.

Tetapi Marcus Colchesterr, penasihat kebijakan senior di Program Rakyat Hutan Inggris, memperingatkan bahwa bahasa dalam kesepakatan baru tidak jelas tentang hak-hak masyarakat adat.

Baca lebih banyak

Piksel Mentah (CC0)

Pemerintah Indonesia berisiko membatasi deforestasi sampai batas tertentu, tetapi membiarkan penebangan berbasis sumber daya terus berlanjut atas nama ‘kemajuan’. Ia juga merasa bahwa cerita ini tidak sepenuhnya melindungi hak-hak masyarakat adat.

Lebih jauh Iqbal Damanik, seorang aktivis hutan di Greenpeace Indonesia, mencatat ambiguitas dalam kata-katanya. Dia menyebutnya sebagai keprihatinan. Lagi pula, kesepakatan itu menyerukan ‘mengurangi deforestasi’ daripada ‘menghentikannya’, katanya.

“Sangat disesalkan bahwa kesepakatan ini tidak bertujuan untuk mengatasi masalah kehutanan utama di Indonesia seperti konflik lahan, deforestasi dan hilangnya keanekaragaman hayati,” katanya.

Artikel ini sebelumnya muncul di IPS Partner Yayasan Berita Thomson Reuters.