BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pameran di Allard Pierson tentang kartografi dari abad ke-15 hingga TomTom

Dari 2 Maret hingga 16 Juli 2023, Museum Allard Pierson di Amsterdam mempersembahkan pameran “Open Map – From Atlas to Street Map”. Pameran kartografi sekitar tujuh abad di Belanda, dengan berbagai peta dari abad ke-15 dan cerita dasar, termasuk perkembangan terbaru. Seniman kontemporer Remy Jungermann, Gert Jan Koken, dan Q Ziji menawarkan pemikiran kartografi mereka.

Peta bisa sangat menarik. Misalnya, mereka dapat memicu keingintahuan tentang lanskap abstrak dalam zig-zag dan bidang aneh. Sutradara Wim Wenders pernah berkata bahwa dia tidak memulai banyak filmnya dengan naskah, tetapi dengan peta jalan sebagai pedoman. Selain itu, kita bisa mendapatkan kenikmatan estetika dari kartu-kartu tersebut.

Namun, peta dibuat terutama karena banyak alasan praktis. Untuk mengontrol lingkungan, untuk merekam dan berbagi pengetahuan tentang tempat penangkapan ikan dan tempat berburu, area gambut dan ekstraksi bijih, untuk dapat menentukan rute bagi pedagang, pelancong dan tentara, atau untuk mengatur lingkungan hidup secara optimal, untuk beberapa nama.

Dari Amsterdam ke seluruh dunia
Pameran “Buka Peta – Dari Atlas ke Peta Jalan”, yang dapat dilihat musim semi ini di Allard Pierson, menampilkan berbagai macam peta. Sebagian besar dibuat di Amsterdam, di mana dibuat khusus pada tanggal 17H Kartografi berkembang pesat pada abad ini. Ini didasarkan pada keinginan akan pengetahuan serta keinginan akan kekuasaan dan keuntungan ekonomi. Kualitas teknis kartu juga naik ke level tinggi selama periode itu.

Pameran dimulai di Amsterdam dan memperluas pemandangan di seluruh Belanda dan Eropa ke dunia, dengan perhatian khusus ke Indonesia, Suriname, dan Antilles. Peta lama dan baru bersaksi tentang hubungan kolonial dan interpretasinya, perkembangan geografis, cara Belanda menangani air dan perubahan perbatasan.

READ  Lima film fiksi sejarah tentang Hindia Belanda

penampilan yang berbeda
Untuk setiap ruangan, presentasi menyorot salah satu peta yang dipamerkan, memungkinkan pengunjung untuk mempelajari cerita di balik peta tersebut. Dalam video-video tersebut, para jurnalis lokal membicarakan tentang peta kota atau wilayah mereka yang digambar oleh Belanda di masa lalu.

Selain itu, sebuah ruangan didedikasikan untuk teknologi pemetaan terbaru. Allard Pierson telah bekerja dengan perusahaan teknologi TomTom, yang menjadi fokusnya Pemetaan waktu nyata dan Mitra di Lab Atlas Universitas Amsterdam.

Refleksi artistik
Banyak seniman kontemporer terinspirasi oleh fenomena kartografi dan “kartografi”. Allard Pearson memajang karya Gert Jan Coken (1971) dan Remy Gingerman (1959) di galeri.

Mulai bulan April, pameran kecil yang berdekatan di Allard Pierson juga akan dibuka dengan lebih banyak karya mereka dan Qiu Zhijie (1969). Ketiganya mendekati kerajinan kartografi secara berbeda, Koken menempatkan sejarah dalam karyanya, Jungerman mengambil inspirasi dari kisi peta dan membahas masa lalu kolonial, dan Qiu menggunakan kartografi untuk “memetakan” emosi atau infrastruktur sosial.

sebuah grup
Semua peta sejarah dalam pameran, termasuk karya Blaeu, Ortelius, Ptolemeus, dan Bos, merupakan koleksi kartografi Allard Pierson, yang dianggap sebagai salah satu yang paling penting di Eropa. Sebagian besar telah dipinjamkan ke Royal Netherlands Geographical Society (KNAG), yang merayakan hari jadinya yang ke-150 pada bulan Maret.