BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelajar Indonesia senang datang ke Belanda, tapi sebaliknya?

Indonesia dan Belanda ingin berkolaborasi secara luas dalam pendidikan dan penelitian. Ambisinya besar, tetapi masih ada beberapa kendala yang harus diselesaikan.

Joost van Egmond

Kalau begitu, pikir Ricky Bogert ketika teman-temannya berusaha meyakinkan dia untuk pergi ke Indonesia. Sebagai mahasiswa manajemen air di Rotterdam University of Applied Sciences, dia pasti menyukai proyek Boulder di Jawa, tetapi dia juga mengakui bahwa dia keluar dari zona nyamannya untuk pergi ke Indonesia selama enam bulan. Melihat ke belakang, dia senang itu dibicarakan. “Masalah di sana sangat mendesak. Kendur adalah masalah di mana-mana, tetapi di sana Anda melihat bangunan di mana hanya loteng yang masih berdiri. Ini mengubah pandangan Anda tentang dunia.”

Ini menguraikan pertukaran pelajar antara Indonesia dan Belanda secara singkat. Sementara pelajar Indonesia mungkin menyukai Belanda – rata-rata 2.500 orang Indonesia belajar di sini setiap tahun – lalu lintas ke arah lain ragu-ragu. Malu, pikir Titia Bredée dari Nuffic, organisasi Belanda untuk internasionalisasi pendidikan. “Fase pembangunan negara ini sangat menarik, ada banyak investasi dan eksperimen. Belanda tentu saja penting bagi siswa Belanda, tetapi yang lebih penting adalah mengenal orang lain.”

Belanda dan Indonesia juga memiliki sejarah panjang bersama di bidang pendidikan. Sebagai penguasa kolonial, Belanda mendirikan sekolah-sekolah di Indonesia. Beberapa talenta menjanjikan dikirim ke Belanda untuk belajar di sini. Ini masih terlihat. Meski negara-negara seperti Amerika Serikat, Australia, dan Malaysia telah lama menyalip Belanda sebagai tujuan studi populer bagi masyarakat Indonesia, namun masih banyak mahasiswa yang memilih Belanda.

Kedua negara ingin memodernisasi dan memperkuat asosiasi yang ada, seperti yang ditunjukkan oleh konferensi lembaga pendidikan dan pemangku kepentingan lainnya baru-baru ini. Perguruan tinggi dan kementerian pendidikan, serta lembaga MBO dan dunia usaha, melihat berbagai peluang kerjasama di bidang pendidikan. Dan ini bukan hanya tentang pertukaran pelajar dan penelitian. Berbagai isu seperti pelatihan tambahan atau manajemen perusahaan juga menjadi agenda. Bredée melihat semuanya dalam konteks yang bagus. “Jika kita begitu tertarik pada pembelajaran seumur hidup, Anda juga harus melihatnya dari perspektif yang luas ini. Negara-negara memiliki banyak hal untuk ditawarkan satu sama lain.”

READ  Rantai pasokan harus dilindungi - Chinasquare.be

Perbedaan besar

Masalahnya adalah bahwa negara memiliki banyak hal untuk ditawarkan satu sama lain, tetapi tidak sama. Belanda sudah lebih terinternasionalisasi daripada Indonesia. Hal ini diperhatikan oleh Attica Almera yang pada tahun 2018 mengikuti program master satu tahun di bidang tata kota di Rotterdam. “Sebuah tonggak sejarah dalam hidup saya,” katanya. Dia ingin pergi ke Eropa, dan Belanda lebih menarik karena hubungan sejarah kuno. “Belanda telah menata tata letak banyak pusat kota di Indonesia.”

Tapi apa yang saya pelajari di Rotterdam tidak secara khusus bahasa Belanda. “Ini jauh lebih luas. Kami terdiri dari 100 orang dari 38 negara, dan semua orang saling belajar.” Proyek penelitiannya selanjutnya tidak dilakukan di Meuse, tetapi di Chennai, India. “Ini bukan hanya tentang kerjasama Utara-Selatan, tetapi pengalaman internasional yang membuat program ini begitu kaya,” katanya tegas.

Indonesia, di sisi lain, menawarkan pengalaman yang lebih lokal. Siswa dapat belajar bagaimana hal-hal bekerja di sana. Ricky Bogert dan sesama mahasiswa Meryl Schuller, yang mengerjakan proyek Boulder yang sama di Jawa, memperoleh nilai petualangan mereka dari praktik berbeda yang mereka lihat di sana. “Jika Anda harus bekerja secara berbeda, Anda akan belajar banyak darinya,” kata Schuller. Saya kembali dua kali untuk melihat hasilnya. “Hal yang hebat adalah Anda dapat melihat betapa merevitalisasi daerah seperti itu karena tanahnya ada di sana.”

Jadi tidak jelas mencoba mengencangkan ban di segala medan, pikir Tatea Brady. Bidang kerja sama yang sudah kuat adalah bidang yang perlu diperluas: pertanian, pengelolaan air, dan energi. dan keberlanjutan, benang merah yang berjalan melalui semua tema.

menurunkan ambang batas

Belanda ingin memperkuat kerja sama. Indonesia menjadi prioritas dalam rencana Kementerian Pendidikan untuk kerjasama internasional. Misalnya, kedutaan besar di Jakarta akan memiliki lampiran pendidikan dan ilmiah untuk membantu mempromosikan kerja sama. Misi dagang, yang perusahaannya selalu tahu di mana menemukannya, harus lebih sering melibatkan lembaga pendidikan. Hal ini juga dapat mendorong kerjasama dengan pihak swasta.

Selain itu, Nuffic dan departemen ingin bekerja menghilangkan hambatan. Salah satu kendala utama adalah bahasa. Di mana begitu banyak program pendidikan Belanda dalam bahasa Inggris sehingga sekarang ada suara tentang apakah itu tidak dapat dilakukan lebih sedikit, Indonesia menawarkan bagian terbesar dari pelajaran bahasa Indonesia. Universitas ingin mengubah itu, tetapi ini adalah hal jangka panjang. Mengakui kredit satu sama lain juga merupakan masalah pelik yang masih perlu disederhanakan.

Lalu ada kelemahan praktis: memberikan informasi, membuat kontak, dan perumahan. Breedy mengatakan sangat membantu jika ambang batas itu diturunkan. Proyek yang dikerjakan Boogert dan Schuller adalah contoh bagus untuk ini. Pertukaran ini diselenggarakan oleh University of Applied Sciences mereka, dan didasarkan atas kerjasama Dewan Air Belanda dengan rekan-rekan Indonesia. Ini memberi banyak struktur. Dan karena kelompok siswa telah mengikuti cara ini secara teratur, kelas berikutnya mungkin bergantung pada pengalaman pendahulu mereka. “Kami hanya memiliki alamat tempat yang akan dituju,” kata Boogert. “Itu sangat bagus.”

Bredée ingin membuat kemajuan di semua bidang ini. Karena menekankan bahwa kolaborasi yang erat sering didorong oleh kontak pribadi. Program pertukaran yang sudah ada telah menciptakan reservoir besar orang yang saling mengenal. Boogert dan Schuller sama-sama mengerjakan cat air, dan karena itu memiliki peluang untuk menjaga kolaborasi tetap hangat. Almira bekerja sebagai analis perumahan untuk Bank Dunia di Jakarta. Misalnya, kedutaan Belanda sekarang memiliki daftar kontak yang mengesankan. Model peran seperti itu dapat membantu membentuk lebih banyak kerja sama.

kurang percaya diri

Indonesia saat ini lebih fokus pada “ekspor” siswa, seperti yang ditunjukkan dalam diskusi pada konferensi kerja sama kedua negara yang diadakan baru-baru ini. “Kami membatasi jumlah siswa yang masuk,” kata Aris Junaidi dari Kementerian Pendidikan Republik Indonesia. “Ini tidak seimbang dan kami harus melakukan sesuatu untuk itu.”

Ambisi besar: Kementerian Al-Junaidi menginginkan lima universitas Indonesia masuk 500 besar dunia, dan ini tidak akan mungkin terjadi tanpa kerja sama yang luas dengan negara lain. Jadi lembaga pendidikan Indonesia harus menjadi lebih menarik bagi orang asing.

Rektor Al Makin Universitas Sunan Kalijaga Yogyakarta percaya bahwa kurangnya rasa percaya diri berperan. Bukan tanpa alasan ia menggambarkan hubungan antara universitasnya dan mitra Belanda sebagai “murid dan guru” dalam diskusi yang sama di konferensi. Tapi dia juga melihat minat asing di universitasnya tumbuh. “Tahun lalu kami menerima enam ratus lamaran dari luar negeri untuk sembilan puluh tempat belajar,” katanya bangga. “Saya pikir kami sudah siap.”

Baca juga:

Kabinet membahas internasionalisasi pendidikan tinggi

Pada 2019, Kabinet memaparkan rencana konkret untuk memerangi delineasi program studi dan mengelola pertumbuhan jumlah mahasiswa asing.

Pendidikan tidak menderita dari bahasa Inggris, itu membutuhkannya

Dunia sedang berubah, menjadi lebih kosmopolitan dan lebih berbahasa Inggris. Willem Ferroy, seorang profesor di University of Twente, menulis dalam sebuah op-ed pada tahun 2020, universitas tidak dapat tinggal di belakang.