BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendorong intelektual di Kassel dan Venesia: 5 seni visual di tahun 2022

Dapatkan dukungan intelektual di Kassel dan Venesia


Ada tahun-tahun ketika perayaannya berlipat ganda. Seperti tahun ini, dengan Venice Biennale, Documenta kelima belas di Kassel. Terakhir, Ruangrupa Indonesia menarik, grup kali ini terdiri dari Dokumenta, dan berawal dari sekelompok teman. Seni berkat persahabatan: ini hanya dapat menghasilkan sesuatu yang baik.

Biennale berjudul susu impian, setelah sebuah buku oleh surealis Leonora Carrington. Berkat penerjemah Indonesia, Documenta lebih memperhatikan belahan bumi selatan. Dalam Biennale, imajinasi ditantang dalam banyak hal, jika saja Anda mulai dari gagasan bahwa Carnton mencari logika di balik absurd. Dua peristiwa seni ini bersama-sama: bersama-sama mereka harus mendukung secara intelektual.

Kemerdekaan Indonesia di Rijksmuseum


Ini akan menjadi satu bulan lagi sebelum “Revolusi!” Ini akan terbuka, tetapi diskusi sudah dimulai tentang Rijksmuseum yang (seperti tetangganya) akan menderita ‘wokki’ yang gila. Sayang sekali harus seperti ini lagi, karena tampaknya ada banyak pengaruh untuk dilihat dan didengar dalam dua puluh cerita saksi mata tentang kemerdekaan dan kebebasan Indonesia, dengan banyak seni visual, poster, dan pamflet sejarah.

Tujuh lukisan dari koleksi Sukarno yang menguraikan sejarah Indonesia telah dipinjamkan ke Rijksmuseum. Di antara mereka adalah Henk Ngantung, seniman yang berada di ambang negosiasi kemerdekaan dan menangkap tokoh-tokoh Indonesia dengan gambar dan lukisan. Salah satu yang paling menonjol adalah lukisan cat air Muhammad Tuha. Dia berusia sebelas tahun ketika Belanda menyerang Yogyakarta pada tahun 1948 dan mencatat apa yang terjadi.

Tragedi, kesia-siaan, dan bus kota di Berlin


Perahu yang berlayar melalui es dan gumpalan es yang terapung, dan seniman yang menjengkelkan, tetapi juga para pemberani yang berjalan di depannya: banyak orang tahu karya ini (‘nomor 8’) oleh Guido van der Werf; Artis yang menunjukkan kesia-siaan ambisi dengan humor (tidak nyaman) dan tragedi, kadang-kadang sedikit bass Jean Adir-Eski. Museum Bioskop di Ain hadir dengan pameran “Mid-Career”: 15 tahun, Guido van der Werf.

Karya baru juga dipamerkan. Tergantung filmnya nomor delapan belastempat van der Werf bekerja. Film ini adalah otobiografi dan keluar setelah van der Werf mengalami kecelakaan dengan bus kota di Berlin dan tidak pasti apakah dia akan pindah.

READ  Mengapa T. rex memiliki lengan pendek yang menyedihkan?

Bayangan Kekuasaan dan Kekerasan di Kara Walker


Saya baru-baru ini menulis dalam artikel yang indah tentang de Volkskrant. Walker terkenal karena siluet semi-hantunya, yang menggambarkan kekerasan dan pertunjukan kekuasaan dalam masyarakat Amerika dulu dan sekarang. Itu dapat dilihat minggu ini di Frankfurt Dan segera di de Pont: 650 gambar, sketsa, kolase, memo, dan karya teks dari arsip pribadi Walker tempat ia menelusuri sejarahnya sendiri.

Majalah dalam satu edisi


Ini mungkin bukan pameran surealisme terbesar yang pernah ada, tapi mungkin yang terluas: Surealisme Melampaui Batas Ini bukan hanya tentang batas antara fantasi dan kenyataan, tetapi juga lintas batas negara: seni dari seluruh dunia dipamerkan, dalam segala bentuk dan media yang memungkinkan.

Jadi tidak hanya tradisi Eropa, tetapi juga seniman Argentina, Jepang, Iran, Korea, dan Kuba. Belanda ada dalam bentuk tisu bersih, jurnal pribadi yang disusun oleh Gertrude Pappe dan Theo van Baren selama tahun-tahun perang dan diproduksi dalam edisi pertama (total 23 edisi telah diterbitkan). Sebagai pengantar majalah, edisi pertama menyertakan “Eclipse of Principle”: permukaan persegi panjang hitam.