BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Puisi dinding Aku yang hilang melambangkan hubungan kita yang sulit dengan masa lalu kolonial

Ketua penyair Indonesia Anwar (1922-1949).Pilih gambarnya

Bersama dengan agen real estat saya, saya berdiri di balkon apartemen untuk dilihat. Dari empat lantai kami melihat sekeliling, di depan kami sebuah lapangan kecil dengan dua penjaga gawang kecil, di sebelah kiri, beberapa meter jauhnya, sederet rumah satu keluarga dari awal abad kesembilan belas. Rumah sebelah memiliki dinding abu-abu gelap ke samping, Puisi dinding “Aku” (“I”) ditulis dengan aksara Semen. Pelapukan sangat mempengaruhi lukisan itu, ternyata lebih indah.

saya

Jika waktunya telah tiba

Saya tidak ingin siapa pun, saya penggoda

baik kamu /

Tidak perlu mengeluh di sedan itu /

Saya seorang monster jalang

Dari kelompoknya hilang /

Biarkan peluru menembus kulitku

Saya masih membara /

Luka dan aku bisa membawanya lari

Berlarian

Sampai rasa sakit peri hilang /

Dan saya akan lebih cuek

Saya ingin hidup seribu tahun lagi

saya

Kapan waktu saya

Saya tidak ingin ada yang bersedih

Bukan untukmu juga /

Tidak ada, tidak ada desahan atau mendengkur /

Anda menjadi kesepian

Diusir dari keramaian /

Biarkan peluru menembus kulitku

Saya terus berteriak dan menendang /

Saya membawa luka dan racun dalam perjalanan saya

Penerbangan

Sampai nyeri akut hilang /

Saya tidak akan peduli

Saya ingin hidup seribu tahun lagi

(Terjemahan: A. Teeuw)

Saya belum pernah mendengar dari agen real estat tentang puisi itu. Profesi ini selalu menjaga “detail asli yang indah”, tetapi jika menyangkut rambut, sepertinya dia tidak peduli. Bukan tanpa alasan Multatuli membuat Batavus Droogstoppel sendiri untuk mengecam penampilan mungil broker Belanda itu. Saya menunjuk ke puisi itu. “Saya pikir itu bahasa Melayu,” kata pialang itu.

Hubungan yang sulit dengan masa kolonial kita menjadi jelas sekali lagi ketika Thierry Bode berbicara tentang hilangnya peradaban terbesar dan terindah, peradaban yang menutupi setiap sudut dunia, dan kita adalah bagian Belanda dari peradaban ini. Sepertinya kami benar-benar mendengar Pendeta Vueller: “Kapal-kapal Belanda berlayar di perairan yang luas, membawa peradaban, agama, dan Kristen kepada orang Jawa yang terhilang.” Mungkin orang Jawa, bersama dengan orang Indonesia lainnya, memiliki citra predator di Laut Utara, kekuatan kolonial yang mengeksploitasi tanah mereka dan tidak malu memerangi orang-orang yang telah memberontak melawan kekuatan kolonial besar dengan kekuatan militer.

READ  Saksi mata perjuangan kemerdekaan di Indonesia: Baca topik topik di tablet Anda

Monoterapi

Cherrill Anwar (1922-1949) menulis puisi tahun 1943 bukan dalam bahasa Melayu melainkan dalam bahasa pejuang kemerdekaan: Indonesia. Dia menulis tentang “Aku” yang memilih jalannya sendiri, meskipun itu adalah jalan konflik dan konfrontasi. Ambisi puitisnya adalah mencari kata-kata yang menembus seperti sinar-X ke bagian putih tulang.

Individualisme (dipraktikkan oleh Anwar sebagai … Penyair terkutuk Juga dalam kehidupan pribadinya, dia minum dari opium dan pelacur) yang puisi itu tidak banyak dihargai pada masa pendudukan Jepang. Banyak puisinya belum lolos sensor: terlalu individual, tersiksa berat, dan juga kebarat-baratan. Awalnya, ini juga berlaku untuk Aku. Di bawah judul yang berbeda “simangit” (“semangat antusiasme”) ia akhirnya melewati sensor, mungkin karena semangat juang dan ketegaran yang diungkapkannya.

Sejak 1992, Tegen-Beeld Foundation aktif menerapkan puisi dan formula ke Leiden Facades. ‘Aku’, ahli kaligrafi Jan Willem Bruins, melukis dengan tangan dua atau tiga baris setiap hari, tergantung pada dinding: “ Beberapa bagian sehalus marmer, dan di tempat lain batunya pecah atau ada lesung pipit yang bisa dilewati cat. . Anda berbicara ke tembok sepanjang hari untuk memintanya bekerja sama. Untuk puisi ini, gambar dipilih sebagai tirai bambu, sebagai semacam batang. Atau begitulah yang muncul pada pandangan pertama.

Pencipta

Setelah penyerahan Jepang, Inggris tiba dengan beberapa administrator Belanda di belakang mereka. Saatnya kaum nasionalis mendidik kaum muda tentang perjuangan. Ada poster ikonik Kembali (‘Ayo, bung!]Dengan seorang pemuda yang marah memutuskan rantai dan mengibarkan bendera merah putih di tiang bambu. Frasa Kembali Dia milik Anwar, dan dia tahu kata-kata kunjungannya ke prostitusi di Jakarta, jadi pelacur berusaha menarik perhatian kliennya.

Bambu menyerupai tanaman yang indah dengan daun mencuri, tumbuh sangat cepat terutama di daerah tropis dan memiliki sifat khusus: tahan air, elastis dan kuat pada saat yang sama. Cocok untuk membuat musik, mengangkut air dan membangun rumah. Dan juga untuk membuat senjata dengannya. Para pejuang perlawanan muda tidak memiliki apa-apa selain semangat juang mereka, mereka membuat tombak dengan ujung yang kokoh dari bambu, yang ternyata merupakan senjata yang sangat mematikan dalam pertarungan tangan kosong. Tombak bambu menjadi simbol perjuangan para pemuda melawan penjajah Pertajam bambu Sebagai logo Revolusi.

Dekolonisatiestrijd

dari Periklanan Indonesia merdeka, segera setelah penyerahan Jepang, adalah awal dari perjuangan dekolonisasi di mana Belanda, sebagai ahli setia von Clausewitz (“Perang adalah kelanjutan politik dengan cara lain”), bergantian antara negosiasi dan perang. Di bawah tekanan Amerika Serikat dan Australia, Belanda terpaksa mengakhiri perang kolonial dan mengakui Republik Indonesia. Kemerdekaan menjadi kenyataan pada tahun 1949. Pada tahun yang sama, Cherrill Anwar meninggal pada usia 26 tahun. Hidup dalam sejarah sebagai penyair terhebat Indonesia. Slogan “Aku” menjadi slogan perjuangan kemerdekaan.

Puisi itu terlihat jelas dari jalan raya, sampai sebuah kompleks apartemen kecil dibangun di samping “Tembok Anwar” pada tahun 2000. Ini mungkin secara tidak sengaja imajinasi terbaik dari rasa malu tentang aspek mengerikan dari masa lalu kolonial kita.

Johan Kobe Seorang analis dan penulis tinggal di Leiden.