BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Undang-Undang Anti-Gay Uganda Menyebabkan Wabah HIV dan Lebih Banyak Kematian, West Tidak Bisa Tinggal Diam Tentang Itu

Undang-Undang Anti-Gay Uganda Menyebabkan Wabah HIV dan Lebih Banyak Kematian, West Tidak Bisa Tinggal Diam Tentang Itu

Ketakutan bertanggung jawab atas kolonialisme telah mencegah negara-negara barat untuk memprotes undang-undang anti-homoseksualitas Uganda. Itu berarti mengatakan ‘ya’ terhadap pertumbuhan epidemi HIV yang luar biasa, bantah Marc Vermeulen, direktur Aidsfonds-ZoA AIDS Nederland.

Mark Vermeulen

Parlemen Uganda baru-baru ini menyetujui undang-undang anti-gay yang baru. Banyak negara menyatakan ketidaksetujuan mereka dan mengancam sanksi. Tetapi ada orang yang mengatakan kecaman Barat terhadap undang-undang itu kontraproduktif dan Presiden Museveni pasti akan meratifikasi undang-undang itu lebih cepat lagi. Bagaimanapun, era kolonial telah berakhir dan Uganda sedang membuat hukumnya sendiri.

Barat harus memastikan bahwa upaya diplomatiknya tidak menjadi bumerang. Tetapi bahaya tidak melakukan apa-apa terlalu besar untuk tetap diam sepenuhnya. Undang-undang yang diusulkan disetujui oleh Parlemen Uganda memberi harapan sia-sia dan konservatif bahwa homoseksualitas akan hilang di negara kita.

Bahkan di Rusia dan Amerika

Uganda bukanlah negara pertama yang mengkriminalkan homoseksualitas. Kekuatan agama konservatif mendapatkan momentum di banyak negara, dimulai di Amerika Serikat, tetapi pemerintah Rusia dan Indonesia menciptakan undang-undang baru yang diskriminatif yang memengaruhi kelompok rentan. Di negara-negara di mana konservatisme tumbuh, kita sekarang melihat ledakan peningkatan jumlah infeksi HIV baru.

Orang tidak berani dites lagi, atau dokter tidak mau meresepkan obat karena kaum gay tidak pantas mendapatkannya. Akibatnya, virus HIV menyebar semakin cepat.

Sejak 2011, jumlah orang yang didiagnosis HIV di Rusia meningkat 10 persen per tahun. Hampir dua pertiga dari infeksi HIV Eropa baru sekarang terjadi di sana. Di Indonesia, jumlah orang meninggal akibat AIDS meningkat 68 persen sejak 2010. Sebagai perbandingan, jumlah infeksi HIV baru di Afrika Selatan turun 23 persen dalam lima tahun.

Setiap pemerintah memiliki kewajiban untuk menjaga kesehatan dan kesejahteraan warganya; Semua warganya. Perjuangan melawan HIV selama 40 tahun terakhir telah menunjukkan bahwa epidemi seperti HIV hanya dapat diatasi secara efektif jika Anda mempertimbangkan hak semua orang, terutama yang paling rentan.

Menghormati hak

Dalam kasus HIV, itu berarti menghormati hak-hak kaum homoseksual, pekerja seks, dan pengguna narkoba. Jika tidak, konsekuensinya dramatis. Statistik dari UNAids Perserikatan Bangsa-Bangsa menunjukkan bahwa di negara-negara di mana homoseksualitas merupakan tindak pidana, prevalensi HIV di antara laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki lima kali lebih tinggi daripada di negara-negara tanpa undang-undang tersebut. Jadi jika Anda mengatakan ‘ya’ untuk undang-undang anti-gay, Anda mengatakan ‘ya’ untuk pertumbuhan epidemi HIV secara eksponensial.

Salah satu konsekuensi dari undang-undang anti-homoseksualitas yang baru adalah bahwa dokter, perawat, dan rekan AidsPands lainnya di Uganda akan menghadapi hukuman enam bulan penjara jika mereka tidak melaporkan kepada polisi bahwa mereka telah ‘menyamar’ hubungan seksual. Homoseksual.

Efek kesehatan

Ini akan memiliki konsekuensi yang menghancurkan untuk pengendalian HIV: orang yang ingin kita jangkau tidak lagi berani masuk rumah sakit pada siang hari. Dan orang-orang yang bekerja sama dengan kita untuk mencegah penyebaran infeksi ini mungkin menemukan pekerjaan lain yang tidak terlalu berbahaya.

Salah satu tujuan internasional adalah mengakhiri AIDS pada tahun 2030, yang telah membunuh lebih dari 38 juta orang di seluruh dunia sejak tahun 1980-an, dan 650.000 di antaranya akan meninggal pada tahun 2021. Semua negara Perserikatan Bangsa-Bangsa, termasuk Uganda, menyetujui angka-angka ini.

Jadi negara yang tidak menangani penyakit ini harus bertanggung jawab. Konsekuensi bagi kesehatan populasi dunia tidak akan terhitung.

Mark Vermeulen adalah direktur Aidsponds-Sowa AIDS Belanda

Baca selengkapnya:

Homoseksual dan transgender dilarang keras di Uganda

Uganda Afrika Timur, antara lain, langsung melarang kaum gay, lesbian, dan transgender. Bahkan mengidentifikasi diri Anda seperti itu bisa dihukum.

Jumlah infeksi HIV meningkat di banyak negara, tetapi pengendaliannya stagnan

Tahun ini, lusinan negara telah melaporkan lebih banyak infeksi HIV dibandingkan tahun lalu. Sementara itu, perjuangan melawannya mandek.

READ  Bertindak sesuai dengan hukum internasional dan mengakui negara Palestina