BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Film dokumenter 'Dirty Vote' tentang dugaan kecurangan pemilu menjadi viral di Indonesia · Global Voices Advox

Film dokumenter 'Dirty Vote' tentang dugaan kecurangan pemilu menjadi viral di Indonesia · Global Voices Advox

Film ini ditonton lebih dari 13 juta kali sebelum Hari Pemilihan

Tangkapan layar Dari judul pembuka “Dirty Vote” di YouTube. Penggunaan wajar

Pemungutan suara kotor“, sebuah film dokumenter tentang dugaan kecurangan pemilu di Indonesia, dirilis sesaat sebelum konferensi Pemilihan Umum pada tanggal 14 Februari, dan langsung menjadi viral. Film dokumenter ini disutradarai oleh Dandi Laksonoseorang jurnalis, pembuat film, dan aktivis yang terkenal dengan film dokumenter mendalamnya yang sering mengangkat isu-isu sosial, lingkungan, dan politik di Indonesia.

Film “Dirty Vote” menceritakan kompleksitas dugaan kecurangan pemilu yang sistematis, terorganisir, dan meluas yang ditegaskan film tersebut mengancam tatanan demokrasi Indonesia sepanjang proses pemilu yang dilakukan oleh presiden saat ini, Joko Widodo (alias Jokowi), termasuk namun tidak terbatas pada . ke, Memanipulasi mekanisme pemilu, Penyaluran bantuan sosial yang strategis Program untuk menarik pemilih, dan Paksaan Atau tokoh desa dan masyarakat.

Menjelang akhir masa jabatan keduanya, Widodo membantahnya Tuduhan Dia sedang mempersiapkan dinasti politik baru. Terlepas dari bantahannya, putra sulungnya, Gibran Rakabuming Raka, Wali Kota Solo, adalah pasangan calon wakil presiden Prabowo Subianto, mantan komandan pasukan khusus dan mantan menantu pemimpin terlama di Indonesia. Presiden Soeharto. Sebelum diangkat menjadi Menteri Pertahanan pada tahun 2020, Subianto dilarang masuk Amerika Serikat karena dugaan pelanggaran hak asasi manusia.

Putra bungsu Widodo, Kaisang Penjarip, diangkat menjadi ketua Partai Solidaritas Indonesia.Pound per inci persegi), sebuah partai politik yang menyasar warga muda. Selain kedua putranya, saudara ipar Widodo adalah Wali Kota Medan, daerah perkotaan terbesar keempat di Indonesia.

Pada konferensi pers tim kampanye Subianto tidak dapat diterima Tuduhan yang dibuat dalam film dokumenter tersebut. “Sebagian besar apa yang dikatakan dalam film itu adalah fitnah. Itu adalah narasi kebencian yang sangat lancang dan sama sekali tidak ilmiah,” kata Habiburukhman, wakil ketua tim kampanye Subianto.

READ  Aktor Klub Sinterklaas itu menerima hukuman penjara karena perbuatan tidak senonoh dengan anak di bawah umur Film dan acara TV

berdasarkan Otoritas Pemilu Indonesia (KPU)Lebih dari 200 juta masyarakat Indonesia berhak memberikan suaranya pada pemilu presiden dan legislatif pada 14 Februari. Meskipun suara masih dihitung, hasil tidak resmi dan exit poll mulai bermunculan Menyarankan Prabowo dan Gibran unggul dengan selisih yang besar.

Film dokumenter, yang awalnya tersedia di situs khusus mereka Saluran YoutubePukul lebih banyak 13 juta tampilan Dalam beberapa hari, ia bahkan mengalami kendala tak terduga ketika ia dicari di YouTube tak lama setelah diunggah lagi Tidak ada hasil. Hal ini mengakibatkan isi ulang oleh Pusat Kajian Hukum dan Kebijakan Indonesia (PSHK) Untuk memastikan bahwa film dokumenter tetap dapat diakses oleh semua orang. Pada 13 Februari, video tersebut telah ditonton 8 juta kali, 48 jam setelah diunggah ulang. Meskipun menarik jutaan penayangan dan keterlibatan yang signifikan, film dokumenter tersebut disetel ke pribadi oleh pengunggah di saluran YouTube PSHK selama minggu pemilu. Langkah ini tidak dijelaskan secara jelas.

Pemerintah Indonesia telah menunjukkan kecenderungan untuk lebih agresif dalam mengatur konten online. Kerangka peraturan negara, khususnya melalui Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE), Memberdayakan pihak berwenang Untuk mengontrol dan terkadang membatasi konten digital berdasarkan standar yang luas, termasuk pencemaran nama baik, ujaran kebencian, dan misinformasi.

Dia dilaporkan karena fitnah

Dandi Laksono bersama peneliti politik yang berkontribusi dalam film tersebut, Zainal Arifin Makar, Phiri Amsari, dan Bevtri Susanti dilaporkan ke polisi karena pencemaran nama baik.

Keluhan tersebut datang dari komunitas santri (yang dikenal secara lokal sebagai “Santri”) yang bernama Forum Komunikasi Santri Indonesia (FOXI). Foksi tampaknya ada hubungannya dengan PSIpartai politik yang dipimpin putra bungsu Presiden Widodo.

READ  Korban tewas dalam gempa Jawa naik menjadi setidaknya 162 | luar negeri

Rencana pemutaran perdana “Dirty Vote” di Jakarta mengalami hambatan ketika manajemen tempat tersebut mengambil alih dibatalkan acara tersebut, mengutip “pelanggaran aturan liburan kampanye.”

Hal ini tidak menghalangi sejumlah kecil pengguna internet untuk berpartisipasi dalam pertempuran tersebut, karena mereka mengadakan pertunjukan publik interaktif melalui akun YouTube pribadi mereka, di mana pemirsa dapat menonton dan berkomentar pada saat yang sama selama pertunjukan. Langkah ini menghindari pembatalan dan memungkinkan pengguna internet untuk menonton film tersebut meskipun ada sensor digital.