BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Italia pertama’, sayap kanan radikal Giorgia Meloni memenangkan pemilihan

‘Italia pertama’, sayap kanan radikal Giorgia Meloni memenangkan pemilihan

Giorgia Meloni menjadi perdana menteri wanita pertama Italia. Tapi membela hak-hak perempuan? Itu tidak akan terjadi dalam waktu dekat. Dia sangat konservatif dan menentang aborsi, eutanasia dan pernikahan sesama jenis. Namun, itu untuk nilai-nilai keluarga tradisional (“keluarga alami”).

Pesan yang jelas untuk Italia

Usai memenangkan pemilu, Meloni yang berusia 45 tahun memberikan pidato tadi malam. “Orang Italia mengirim pesan yang jelas bahwa mereka menginginkan pemerintahan sayap kanan yang dipimpin oleh Persaudaraan Italia,” katanya. Dia menambahkan bahwa pemerintah akan bekerja “untuk semua orang Italia dengan tujuan menyatukan rakyat.” Dia juga berbicara tentang “malam kebanggaan” dan “malam penebusan”.

Dia merangkum beberapa pandangannya dalam video di bawah ini:

Di mana Fratelli d’Italia (Saudara-saudara Italia dalam bahasa Belanda) hanya menerima 4 persen suara pada pemilihan sebelumnya, mereka sekarang menerima 22,5 persen hingga 26,5 persen suara pada hari pemungutan suara. Bersama dengan Lega dan Forza Italia, blok sayap kanan memenangkan pemilihan dengan sekitar 43 persen suara.

Malam yang menyedihkan di rumah

Di tempat kedua pada hari pemungutan suara adalah Gerakan Bintang Lima mantan Perdana Menteri Giuseppe Conte, dengan 13,5 hingga 17,5 persen suara.

Di sebelah kiri, di mana partai-partai tidak membentuk aliansi, Partai Demokrat Partito diperkirakan akan menerima sekitar 20 persen suara. Partai ini resmi mengakui kekalahan dalam pemilu tadi malam. Partito, seorang Demokrat, mengatakan dia sekarang melihat dirinya sebagai partai oposisi utama. “Ini adalah malam yang menyedihkan bagi negara ini,” kata seorang anggota senior partai.

Janji pemilu yang dibatalkan

Lawan Meloni dikumpulkan dalam “Aliansi Persatuan Nasional” yang dipimpin oleh Perdana Menteri Mario Draghi.

READ  Seorang pendaki Alaska yang hilang telah dilacak berkat webcam beruang

Reporter RTL News Anouk Boon mengatakan fakta bahwa Fratelli d’Italia dari Georgia Meloni adalah satu-satunya orang yang hilang dalam pemerintahan ini. “Melone adalah satu-satunya yang bisa mengomentari ketidaksepakatan dalam pemerintahan Draghi dari luar. Akibatnya, dia tidak kehilangan kredibilitasnya selama periode itu. Dan karena dia di oposisi, dia tidak merusak janji pemilu. seperti yang lain…”

partisipasi rendah

Lebih dari 50 juta orang Italia diundang untuk memilih. Menurut laporan pertama, jumlah pemilih sangat rendah: hanya lebih dari 64 persen. Jika dikonfirmasi, jumlah pemilih akan rendah secara historis. Dalam pemilu empat tahun lalu, jumlah pemilih masih 74 persen.

Di Eropa, kemenangannya dipandang dengan sedikit gentar. Dia sangat nasional. Ini adalah Italia pertama. Uni Eropa mengejeknya beberapa kali. Dan itu sulit ketika datang ke imigran. “Anda berbicara tentang blokade di laut, di mana tentara harus menghentikan kapal migran,” jelas Boone.

Pesta dengan keunggulan fasis

Masih ada keuntungan fasis dari pihak Meloni Fratelli d’Italia. Ini juga ada hubungannya dengan Meloni sendiri. Pada tahun-tahun awalnya ia menjadi anggota gerakan neo-fasis. Pada tahun 1996 dia mengatakan kepada televisi Prancis bahwa Mussolini yang fasis adalah seorang “politisi yang baik”. Sekarang dia menolak periode itu dan mengatakan itu adalah dosa masa kanak-kanak.

Ia menyangkal adanya hubungan dengan fasisme. Untuk meyakinkan Eropa, dia merekam video di mana dia menjauhkan diri dari wabah:

Boone mengatakan nada lembutnya membantunya memenangkan pemilihan. “Dia tidak hanya mampu memenangkan pemilu dengan pemilih radikal, tetapi dia juga membutuhkan pemilih moderat.”

Apa sekarang?

Meloni tidak bisa memerintah sendiri. Ini membutuhkan mitra koalisi. Mereka diharapkan menjadi Lega nasionalis sayap kanan Matteo Salvini dan – dan masih – Forza Italia asuhan Silvio Berlusconi yang berusia 85 tahun.

READ  Freiberg, sebuah kota yang indah di Saxony, telah menarik protes sayap kanan terhadap tindakan Corona

Pertanyaannya adalah apakah koalisi ultra-kanan ini akan stabil. Hal ini diperkirakan tidak akan terjadi dan itulah yang membuat pemilihan ini segera menjadi penting bagi seluruh Eropa. Karena Italia masih menjadi sumber keprihatinan Uni Eropa. Misalnya, mereka memiliki ekonomi yang menurun dan utang pemerintah tertinggi kedua di Zona Euro.

Italia juga sangat menderita akibat pandemi Corona. Bukan kebetulan bahwa negara menerima jumlah terbesar dari Dana Pemulihan Corona dari semua negara: lebih dari 200 miliar.

Menjadi lebih pro-Eropa

Pertanyaannya adalah apakah uang ini digunakan dengan baik oleh seseorang yang sangat kritis terhadap Uni Eropa. mungkin. “Italia sangat membutuhkan uang itu,” kata Boone. “Melone tidak mampu berurusan dengan Eropa. Italia sedang melalui masa-masa sulit, dengan ekonomi yang lemah dan masalah energi dan inflasi. Dan terlepas dari sisi nasionalisnya, dia lebih dari berbicara pro-Eropa akhir-akhir ini.”

Namun untuk menjaga perekonomian tetap berjalan dan benar-benar mendapatkan uang corona, diperlukan stabilitas dan ketenangan politik. Pihak aliansi tidak berpikiran sama tentang segala hal. Ada perbedaan tentang peran Eropa.

Sementara Meloni telah menjanjikan dukungan yang signifikan ke Ukraina, mitra koalisi yang dimaksud Salvini menjadi semakin kritis terhadap sanksi terhadap Rusia. Koalisi sayap kanan harus membuktikan bahwa perbedaan mereka tidak sulit dipecahkan.

Eropa dengan cemas menunggu apa yang akan terjadi di Italia dalam waktu dekat. Uni Eropa telah mempertimbangkan Perdana Menteri Meloni, tetapi pertanyaan utamanya adalah apakah dia dapat menciptakan pemerintahan Italia yang stabil. Seseorang, meskipun terkadang memiliki pemikiran yang sangat konservatif, ternyata menjadi mitra yang dapat diandalkan.