BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Max (78) masih punya satu kaki di Indonesia: ‘Bersama kita memperingati satu masa lalu’

Di Monumen Indisch di Den Haag, peringatan nasional adalah berakhirnya PD II di bekas Hindia Belanda. Tepat 75 tahun telah berlalu sejak penyerahan Jepang. Pada saat yang sama, ini berarti pembebasan seluruh Kerajaan Belanda.

“Saya sangat kurus setelah pembebasan sehingga ibu saya bahkan menyebut saya kadal kering,” kata Rijkschroeff dalam wawancara dengan RTL Nieuws. Dia tidak ingat banyak tentang Tahrir, dia baru berusia tiga tahun. “Saya masih ingat episode-episode itu, terutama karena apa yang dikatakan orang lain kepada saya.”

Kegelisahan

Rijkschroeff mengatakan keluarganya hidup dalam masa ketakutan. “Rumah kami diserang dan tetangga dibunuh. Kami berhutang hidup kepada seorang pemimpin yang mengagumi seorang bibi.”

Pada tahun 1950 keluarganya berangkat ke Belanda. “Keluarga saya selalu berorientasi ke Belanda, karena kami punya nenek moyang Belanda yang pergi ke Indonesia pada tahun 1734. Jadi kami baru belajar bahasa Belanda, dan kami belajar topografi dan produk negaranya. Jadi ketika kami mendapat pilihan antara jalan-jalan ke Belanda atau berkebangsaan Indonesia, pilihannya mudah dan kami memilih kapal ke Belanda. ”.

Sedikit pemahaman

Tapi meski pernah di Belanda, Indonesia tetap menjadi faktor penentu dalam hidupnya. “Saya harus tutup mulut. Saya tinggal di daerah tropis dan tidak mengalami kelaparan musim dingin. Kamp Jepang? Di Eropa mereka memiliki kamp pemusnahan. Ada sedikit pemahaman tentang apa yang orang menderita di Hindia Belanda, dan itu hanya datang bertahun-tahun kemudian.”

Waktu pendudukan

Antara tahun 1942 dan 1945, Jepang menduduki Hindia Belanda (Indonesia). Karena orang Asia harus dipisahkan dari “budaya Barat”, orang Barat ditempatkan di kamp konsentrasi sipil. Di kamp-kamp itu, menurut Al Tidak (Institut Studi Perang, Holocaust dan Genosida) Sekitar 105.000 orang, termasuk sekitar 100.000 orang Belanda dan Belanda.

READ  Penata makanan Adelaide Lala Tamm membuat hidup setiap sapi berarti.

Di kamp, ​​pria dipisahkan dari wanita dan anak laki-laki hingga usia sepuluh tahun dan anak perempuan. Rumah-rumah penuh sesak dan sangat kekurangan air, makanan dan obat-obatan. Banyak juga penyakit karena kebersihan yang buruk. NIOD mengasumsikan bahwa antara 13.000 dan 16.800 orang tewas di kamp, ​​termasuk perkiraan konservatif antara 600 dan 900 warga non-Belanda. Kebanyakan dari mereka meninggal karena sakit atau kelelahan.

Setelah perang dimulailah periode Persiab. Selama periode ini terjadi perebutan kemerdekaan. Perundingan, huru-hara dan konflik kekerasan bergantian hingga 27 Desember 1949 Indonesia merdeka. Maret lalu, Raja Willem Alexander meminta maaf di Indonesia atas nama Belanda. Bukan untuk masa kolonial kita, tapi untuk “pergolakan kekerasan dari pihak Belanda”.

Begitu sampai di Scheveningen, mereka menerima reaksi yang mengejutkan. “Seberapa mahir Anda berbicara bahasa Belanda,” Rijksroff tertawa. Mengetahui bahasa dan negara sangat membantu kami untuk berintegrasi. Satu-satunya masalah yang kami hadapi saat itu adalah minat para gadis. Kami sangat populer. “

Tetapi mereka juga menerima reaksi yang tidak menyenangkan. “Ada sedikit pemahaman,” jelas Rijksarov, yang berusia 11 tahun ketika tiba di Belanda. Kami mendengar tuduhan seperti, “Setidaknya di Indonesia tropis hangat,” dan “Kami tidak mengalami musim dingin yang kelaparan, jadi tidak terlalu buruk.”

Habis

“Kami juga mendapat catatan ‘kacang poepchinese’ di kepala kami. Tapi seringkali berakhir dengan perkelahian,” kata Rigxroff. “Kami mendapat komentar ini karena makanan kami akan bau dan begitu juga kami. Tapi itu sudah berakhir sekarang dan banyak orang Belanda yang makan makanan kami. Dan komentar itu semakin sedikit.”

Namun dia mengatakan penting untuk terus memikirkan kembali waktu. Sebab selama ini Rijkschroeff masih memiliki satu kaki di Indonesia dan satu lagi di Belanda. Selama karirnya, dia terus bekerja dengan Indonesia dan bekerja dengan pemerintah Belanda di banyak proyek. Pria berusia 78 tahun itu menjelaskan: “Indonesia adalah rumah saya, Belanda adalah rumah saya. Saya bisa memahami kekasaran Belanda, tetapi juga rasa malu orang Indonesia.”

READ  Menyelamatkan bayi orangutan saya dari tangan penyelundup | di luar negeri

Rayakan bersama

Dan dia tidak sendiri. Banyak orang Belanda juga memiliki sejarah dan kenangan tentang Hindia Belanda. “Saya menyusun meja nasi untuk orang tua sebulan sekali. Ini juga datangnya Belanda yang punya koneksi ke Indonesia, misalnya karena dikirim ke sana pada masa pendudukan. Itu adalah kohesi budaya dan sejarah. Budaya Indonesia orang-orang ini keluar.”

Berkumpul dan berpesta bersama masih penting, kata Rijkschroeff. Bahkan setelah 75 tahun pembebasan. “Hari ini kami merayakan ulang tahun pembebasan kami dan kami memberikan penghormatan khusus untuk mengenang para korban. Peringatan nasional adalah tentang mengalami masa lalu bersama.”

Pekerjaan Jepang: Tinki dan Andre masih ingat sakitnya