BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Surat terbuka dari putri Kapten Westerling tentang De Oost

Menulis dalam surat terbuka Palmyra Westerling Tentang ayahnya, Kapten Raymond BB Westerling dan De Ost. Film ini memilih sudut pandang Indonesia dan mengunjungi sejarah.

Pembaca/Rekan senegara yang terhormat, saya, Palmyra Westerling (1971), putri Kapten Raymond BP Westerling (1919), menulis surat ini dari hati saya dan memohon standar dan nilai-nilai negara kita dan apa yang kita perjuangkan sebagai rakyat .

Palmyra Westerling (1971) adalah putri Kapten Raymond BB Westerling.

Artikel opini yang dikirimkan dipilih oleh editor, tetapi tidak harus mewakili opini dari Ini.

Belanda memiliki masa lalu kolonial yang kompleks tentang pendapat yang terbagi. Mari kita mulai dengan mengatakan bahwa perang apa pun yang menyertai masa lalu ini tidak memiliki pemenang, hanya pecundang.

Ini juga berlaku untuk masa lalu kolonial kami di sekitar Hindia Belanda, yang dengannya saya tumbuh secara pribadi. Saya menerimanya dan membawa bagian sejarah ini bersama saya dengan penuh martabat dan rasa hormat. Selain itu, saya mewariskan sejarah kepada putra saya, generasi berikutnya yang akan melanjutkannya dengan martabat dan rasa hormat yang sama.

Saya telah memutuskan untuk menulis surat ini untuk putra saya dan juga untuk ayah saya dan untuk memperjuangkan keadilan.

Tumbuh sebagai putri Raymond Westerling, saya telah hidup banyak tentang ayah saya dan masa lalunya. Saya dapat mengatakan dengan tangan saya di hati saya bahwa sebagian besar pengalaman sangat positif saat tumbuh dewasa.

Saya telah bertemu banyak orang luar biasa dalam hidup saya yang dapat berbicara langsung tentang periode Hindia Belanda, setelah Jepang menyerah dan periode Persia berikutnya di berbagai pulau. Rasa terima kasih kepada ayah saya sangat besar, dan dia juga dijuluki “Ratu Adil”, yang berarti Pangeran yang Baik.

Seperti dilaporkan di Trouw (Diposting 2 Sep 2020) Ayah saya benar-benar “manusia” yang sangat menghormati orang, hewan, dan keluarganya. Selain itu, dia selalu berdiri di belakang keputusan dan tindakannya, secara harfiah sampai hari kematiannya (26 November 1987).

siap

Era Barsiab ditandai dengan banyaknya kelompok teroris yang bangkit dan sering membunuh rakyatnya sendiri dengan kedok “nasionalisme” (setelah Jepang menyerah). Seluruh kampung, perempuan dan anak-anak dibantai dengan cara yang paling kejam (antara lain, memotong kepala menjadi tusuk sate dan secara harfiah memotong mayat berkeping-keping). Kita tidak bisa mencapai itu di sini di Belanda, di mana kita hidup dalam damai dan dengan mentalitas Eropa, tetapi itulah kenyataan di mana tentara Belanda menemukan dirinya sendiri.

READ  "The Orient" cocok dengan tradisi panjang film tentang penyelamat kulit putih

Ini memberikan wawasan tentang betapa seriusnya semangat waktu itu dan betapa daruratnya semua orang harus menghadapinya. Dan pada saat itu Anda tidak memiliki alat perang saat ini, dengan sarana yang tersedia untuk bertindak secara proporsional dalam keadaan darurat menurut standar waktu itu. Kita di sini dan sekarang, dan kita tidak dapat dan tidak seharusnya menghakimi dan menuding apa yang terjadi pada waktu itu.

Tapi ya, seperti kata pepatah dan masih berlaku: kemudi terbaik ada di pantai!

hargai sejarah

Generasi sekarang, dengan sedikit pengecualian, mengembara tentang menyatakan sejarah pada kebijaksanaannya sendiri tanpa penyelidikan yang tepat dan dengan penekanan pada pendapat subjektif yang sangat sepihak dilihat dari semangat saat ini. Akibatnya, ada pandangan sejarah yang berbeda dari sudut yang berbeda, sementara tidak ada lagi orang hidup yang bisa memeriksanya.

Jika Anda benar-benar ingin mendalami periode Bersiap, untuk dapat membentuk pendapat secara mandiri, tanpa berbicara dengan orang lain, tanyakan arsip air mata Dari Bia Media untuk melihat. Dokumenter dua bagian ini didasarkan pada rekaman arsip yang terpelihara dengan baik.

Mengingat keadaan darurat ini, tindakan desinfeksi diperlukan dan ini juga dinyatakan dalam catatan tambahan di halaman 42.

Kelebihan Memorandum (disajikan kepada Dewan Perwakilan Rakyat pada tanggal 2 Juni 1969 dan 1995 Dicetak ulang dengan kata pengantar oleh Jan Bank) memberikan wawasan tentang periode 1945-1949. Sebuah laporan yang dibuat pada saat generasi masih hidup yang secara langsung dapat memberitahu kita tentang masa-masa Bersiap.

Halaman 42 yang sama ini juga secara khusus menyebutkan “Kapten Westerling”, karena ayah saya adalah orang pertama yang melakukan pekerjaan pembersihan di Sulawesi Selatan.

Harap dicatat: dalam laporan dia juga dibebaskan, karena dia khawatir dengan persetujuan penduduk dan diduga bertindak dengan pengekangan yang diperlukan. Pernyataan ini didasarkan pada kesimpulan Panitia Enthoven Serta kesimpulan Komisi Van Rig / Stam.

Pada November 2019, buku Pak Bock Gersing diterbitkan, Kapten Raymond Westerling. Dan studi ilmiah bertahun-tahun menguatkan dan mengkonfirmasi apa yang telah dinyatakan dalam catatan lampiran, bahwa ayah saya adalah seorang prajurit yang sangat sukses yang menjalankan misinya dengan integritas, rasa hormat, dan kesetiaan militer yang diperlukan. Lihat juga publikasi terbaru Kolonel B. De Martin de Jong Perenang, Kami berutang hidup kami kepada Westerling.

READ  Awak kapal selam yang tenggelam menyanyikan lagu perpisahan

Faktanya, hampir tidak ada orang yang bisa memberi tahu kami secara langsung, itulah sebabnya mengapa sangat penting untuk memperlakukan sejarah kami dengan integritas karena verifikasi menjadi semakin sulit.

Mengejar kepentingan khusus (komersial)

Dan seharusnya tidak mengherankan bahwa, sayangnya, masih banyak orang di dunia ini yang mencoba menempatkan diri mereka di atas alas, menyangkal nilai dan standar mereka sendiri dengan salah mengartikan fakta dan menyebarkan kebohongan (secara harfiah memalsukan sejarah) di belakang yang lain. ..

Di belakang ayah saya, karena karakter mitos ‘Westerling’ sekarang menjual dan menarik massa, dan di belakang banyak (Indonesia) Belanda, Maluku, Ambon, Cina dan etnis minoritas lainnya yang menjadi korban dari periode Bersiap dan akhirnya terpaksa meninggalkan tanah airnya.

pemalsuan sejarah

oleh Sensatifilm Timur, yang tayang perdana pada 13 Mei, adalah contoh ekstremnya. Pendekatan film ini adalah tentara Belanda pergi ke Hindia Belanda untuk menumpas perjuangan kemerdekaan Indonesia. Namun tidak demikian, mereka pergi ke Hindia Belanda untuk memerangi terorisme Indonesia yang memakan banyak korban (warga sipil) di sana.

Jim Taihuttu, sutradara film yang juga cicit kolonialisme itu, sengaja memilih untuk menggambarkan militer Belanda, termasuk tentara KNIL dari Maluku dan Ambon, antara lain sebagai penjahat perang Nazi. Ini berkedok kebebasan berkreasi dengan pendekatan multi-perspektif.

dan Pak Martin Hedskis, yang menerjemahkan film tersebut menjadi novel sejarah, yang ayahnya adalah seorang prajurit KNIL di Sulawesi Selatan yang tiba-tiba menyebut ayahnya sebagai “penjahat perang” di siaran oleh jam berita Mulai 8 Mei! Atas dasar apa??? Omong-omong, pekerjaan pengeditan cerdas mengambil alih seluruh siaran dengan tujuan pencahayaan dari satu sisi.

Contoh orang-orang yang menyangkal asal-usul mereka atau harus menghadapi krisis identitas sendiri, yang ingin menyerang ego mereka dengan membengkokkan citra yang dibentuk oleh massa selama bertahun-tahun dan menjadi terkenal dengan mengorbankan semua orang.

Dua orang ini bahkan rela melakukan pemalsuan sejarah demi keuntungan diri sendiri. Jadi saya bertanya kepada Tuan Jim Taihutu dan Tuan Martin Hedzicks apakah mereka bisa melihat diri mereka sendiri di cermin?

Tapi kemudian, seluruh masalah seputar film ini juga mendapat sekuel.

sudut indonesia

Ini adalah bagaimana film itu keluar Dibiayai oleh Indonesia Menekankan apa yang disebut “perjuangan kemerdekaan” daripada kejahatan perang Indonesia seperti yang terjadi pada masa Persap. Indonesia lebih suka menutupi, mengecilkan atau mengabaikan periode ini (menurut Federasi Hindia Belanda).

READ  Perayaan nasional peringatan 75 tahun pembebasan bekas Hindia Belanda

Para pembuat film juga ingin menghubungkan materi pendidikan dengan sekolah menengah Belanda kami. Memalsukan sejarah dalam bentuk materi pendidikan, mewariskan kebohongan faktual kepada generasi mendatang!? Inikah tujuan negara kita? Ke mana perginya moral kita?

Citra palsu dari sejarah kolonial

Mempertahankan kesalahan penggambaran sejarah kolonial kita dalam kaitannya dengan Hindia Belanda, dan dengan demikian juga menempatkan seluruh penduduk di sini di Belanda, serta terus mengkambinghitamkan ‘Westerling’, tampaknya dapat diterima di banyak bidang. Diam setuju! Apa pentingnya fakta faktual dan apa yang ditutup-tutupi dan tidak ingin diungkapkan?

Bukan kebetulan bahwa kami (keluarga) tidak memiliki akses ke arsip pribadi dan militer ayah saya. Dalam banding disebutkan bahwa pengungkapan arsip ayah saya dapat merugikan pihak ketiga. Konteks dan detail telah dihilangkan, serta siapa dan kelompok sasaran yang akan berpartisipasi.

Permohonanku padamu

Oleh karena itu saya menghimbau kepada Anda, para pembaca dan sesama warga, untuk tidak mendukung film fantasi De Oost karya Jim Taihuttu ini dan tentunya tidak membeli materi pendidikan yang terkait dengannya. Hal ini tentu berlaku untuk novel sejarah “De Oost” karya Martin Hedskis.

Kami hidup bahagia di negara bebas dan saya pribadi tidak bisa memaksakan pilihan ini pada siapa pun. Namun, saya dapat meminta Anda untuk membuat keputusan berdasarkan informasi Anda sendiri setelah berkonsultasi dengan sumber seperti yang disebutkan dalam surat ini.

Hakim memerintahkannya Tanggung jawab evakuasi Di awal film, dia menolak. Semua ini adalah alasan lain untuk memperingatkan Anda melalui pesan saya. Pasti akan ada hasutan untuk menentang penggunaan film ini dalam bentuk materi pendidikan.

Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada Yayasan Federasi Hindia Belanda, Maluku4Maluku dan AURORE serta banyak organisasi veteran lainnya atas dukungan, komitmen, dan perjuangan mereka yang luar biasa untuk mencegah pemalsuan sejarah dan dengan demikian melindungi warisan sejarah kita.

Anda dengan tulus,

(tertanda)

Palmyra Westerling, putri Raymond Westerling